Tumpek Wayang dan Mitologi Dibaliknya

Wih udah mau hari raya aja nih.”Eh? Emangnya hari raya apa, Mz? Kapan?” Lah? Besok tuh Tumpek Wayang guys, harusnya kalian udah persiapan dari sekarang. “Persiapan apaan, Mz?” Hmm, yaudah Mz bakal kasik tau sekalian bahas mitologi dibaliknya yak. Check it out!

Tumpek Wayang, Hari Raya Apa Sih?

Kalau dilihat dari depan panggung |Source: https://www.radarcirebon.com/

Ini kita awali dengan pengertiannya yak. Tumpek Wayang adalah hari raya yang jatuh pada Saniscara (Sabtu) Kliwon Wuku Wayang, dan terus dirayakan setiap 210 hari sekali atau 6 bulan sekali. Hari raya ini dipercaya hari paling gelap gitu, soalnya menyiratkan keangkuhan, kebodohan manusia dan kemarahan yang amat besar. Makanya, di rahina ini bakti kita ditujukan kepada Dewa Iswara yang dipercaya memberikan penerangan atau pencerahan atas kegelapan tadi, ini juga ditambah dengan kemampuannya dalam membangkitkan daya seni dan keindahan.

Karena mengandung seni tadi, di rahina ini semua alat kesenian bakal dibantenin kayak wayang, gender, topeng dan lainnya. Orang-orang yang lahir di Wuku Wayang harus ngejalanin upacara khusus nih, namanya Sapuh Leger. Upacara ini dilakukan buat ngebersihin kotoran dari keduniawian gitu. Sebenernya bebas mau dilakuin pas hari apa aja, cuman emang alangkah lebih baik pas Tumpek Wayang, pas puncaknya gitu lho. “Terus kenapa ada gambar wayang? Emangnya ini ada hubungannya?” Iya, ada guys. Abis ini Mz ceritain dah.

Yang ini di belakang panggungnya |Source: https://www.balisaja.com/

Mitologi yang Ada Dibaliknya

Bhatara Kala dalam bentuk wayang |Source: https://masjiwopogog.wordpress.com/

Mitologi ini berdasarkan lontar Kala Tattwa. Cerita awalnya, Dewa Siwa atau Bhatara Guru lagi mengudara alias ngabisin waktu di udara sama Dewi Uma, istrinya. Ceritanya kan lagi senja nih, jadi pengen nikmatin pemandangan sore hari di atas Nusa Kambangan. Nah, karena ini di atas langit, udah pasti dong anginnya kencang banget. Berkibar-kibarlah pakaian sang dewi sampek nggak sengaja betisnya keliatan. Sang dewa yang awalnya adem ayem jadi auto noleh dong ke betis istrinya, entah gimana ceritanya, tiba-tiba aja sang dewa pengen bersenggama sama istrinya diatas kendaraan yang sedang mereka tunggangi, Lembu Andini. Karena ini kan bukan private place, ya udah pastilah ditolak sama sang istri, nggak pantes gitu lho buat ngelakuin itu disana dan saat itu juga.

Sang dewa yang emang dari tadi udah pengen banget ngeluarin hasratnya jadinya tetep ngerayu istrinya. Pokoknya udah dibutakan hawa nafsu dan pengen ‘ngelakuin’ saat itu juga. Karena keinginannya yang menggebu-gebu ini nggak tersalurkan dengan semestinya, keluarlah kama (air mani) sang dewa dan jatuh di samudera. Ombaknya yang emang lagi gede banget terus kejatuhan kama, berubahlah jadi raksasa yang gede, makin gede dari ombaknya tadi. Ia terlihat bengis dan penuh emosi yang meletup-letup, kayak keinginan bercampur kemarahan akan sesuatu.

Balik-balik dari sana, Dewi Uma dan Dewa Siwa berantem. Maksudnya, kok bisa gitu lho di situasi kayak gitu malah pengen bersenggama. Dewi Uma yang lagi marah banget, ngatain perbuatan sang dewa itu buas dan nggak beradab kayak hewan bertaring, karena notabenenya si dewi emang sakti, semua ucapannya akan terwujud. Beneran deh tuh Dewa Siwa punya taring dan makin memanjang. Ngeliat hal ini, dibales nih sama Dewa Siwa dengan ngutuk si Dewi Uma jadi raksasa. Emang ngeri berantemnya pasutri ini ya. Udah bukan lempar piring sama gelas, tapi kutuk-kutukan nggak tuh.

Bhatara Kala, Hyang Kumara dan dalang dalam bentuk ogoh-ogoh yang dibuat oleh Sekaa Teruna Dharma Yowana Br. Anggarkasih, Sanur, Denpasar Selatan |Source: https://pandejuliana.wordpress.com/

Raksasa yang lahir dari situasi tidak tepat kedua orang tuanya ini dipeliharalah sama Dewa Brahma dan Dewa Wisnu. Disitu doi kepo kan, bertanya-tanya orang tuanya siapa gitu, dikasik taulah kalau orang tuanya itu Dewa Siwa dan Dewi Uma. Tau hal ini, raksasa tadi datang ke kahyangan, ngamuk-ngamuk minta keadilan. Dan akhirnya ketemulah antara ayah dan anak ini, sang anak nuntut tiga permintaan. Sebelum diiyain sama Dewa Siwa, disuruh dulu tuh anaknya motong taringnya biar bisa ngeliat orang tuanya seutuhnya, dan ya doi lakuin. Tiga permintaannya ini : diakui sebagai anak, dikasik nama dan dikasik istri. Disanggupin tuh sama sang dewa, setelah diakuin anak, akhirnya dikasik nama juga yaitu Bhatara Kala. Istrinya, Dewi Uma yang udah berubah jadi raksasa ini dikasik ke Bhatara Kala untuk dijadiin istri dan namanya berubah menjadi Bhatari Dhurga. Sampek sini agak membagongkan ya.

Nggak cuman nama dan istri, Bhatara Kala juga dianugerahkan bisa makan siapapun yang lahir di Tumpek Wayang dan lagi di luar rumah saat rahina itu. Entah mereka lagi jalan pas siang hari atau ngapain gitu, kalau emang ada si Kala, yaudah ‘di-hap’ aja gitu. Nah, anaknya Dewa Siwa dan Dewi Uma ini ada lagi yaitu Hyang Kumara, jadi jatuhnya dia adiknya si Bhatara Kala ya. Lahirnya sama nih pas Tumpek Wayang. Mengingat anugerahnya tadi, jadi bebas-bebas aja dong kalau si Kala mau makan adiknya. Cuman bapaknya melerai dan bilang kalau adiknya ini bisa dimakan pas dia udah besar. Di lain kesempatan, Hyang Kumara dijadiin anak-anak terus sama bapaknya biar nggak dimakan sama kakaknya sendiri. Bhatara Kala yang tahu hal ini jadi marahlah dan ngotot mau makan adiknya, yaudah deh tuh kejar-kejaran mereka sampek ke rumah warga. Ini kakak adik rusuh banget dah, apa nggak terganggu itu warga-warga disana.

Hyang Kumara yang lagi dikejar-kejar kakaknya nggak sengaja ketemu sama Amangku Dalang. Dia minta tolong, terus sembunyi di bawah gender wayang. Bhatara Kala yang datang langsung nanyain kan, liat adiknya nggak, si Amangku Dalang jawab nggak. Karena kelelahan sama haus, terus dilihat ada makanan didepannya, Bhatara Kala langsung makan semuanya sampai nggak tersisa. Amangku Dalang auto nyuruh dia buat muntahin makanan tadi kan, karena itu persembahan yang ditujukan kepada dewa. Karena nggak bisa menyanggupi, Bhatara Kala akhirnya ngebiarin siapapun yang lahir di Tumpek Wayang buat ngasik persembahan dan upacara dengan tirta wayang Sapuh Leger biar nggak kemakan dan selamat, so that’s why dia nggak ngejar-ngejar adiknya lagi.

Sang kakak beradik jika dilihat dari dekat |Source: https://cahyaadi92.wordpress.com/

Yang Seharusnya Dilakukan Sebelum dan Saat Tumpek Wayang

Udah disiapin belum nih? |Source: https://disbud.bulelengkab.go.id/

Makanya, sehari sebelum tumpek wayang anak-anak bakal disuruh buat stay at home aja. Terus pagar rumahnya bakal ditaruhin seikat daun pandan berduri yang udah diikat sama benang tridatu. Ini bermaksud untuk menangkal kekuatan negatif. Terus, buat orang-orang yang lahir pas Wuku Wayang (sering disebut Tumpek Wayang) harus Mebayuh Sapuh Leger dan memohon keselamatan alias kerahayuan sepanjang hidupnya. Untuk kita yang bukan kelahiran Wuku Wayang juga udah pasti harus sembahyang juga, nggak ada salahnya minta perlindungan buat dijauhin dari kekuatan negatif tadi, kan.

Jangan lupa mebayuh Sapuh Leger buat yang lahir di tumpek ini ya |Source: https://www.balipuspanews.com/

Panjang banget ya guys, seenggaknya kalian tau sedikitlah tentang Tumpek Wayang. Ini cerita yang gedenya cuman se-kuku guys, jadi alangkah lebih baik kalian cari tahu dan baca lebih banyak referensi lain biar makin nambah pengetahuannya. Selalu inget berdoa dan minta perlindungannya ya, Rahajeng Rahina Tumpek Wayang, semeton!

Comments

comments