Tumpek Wayang Cerminan Dunia Yang Diliputi Kegelapan

506
views
Tumpek wayang

Kids jaman now pada tau tumpek wayang? Pasti tau dong ya, Mz percaya kok sama kalian. Ya mungkin memang nggak tau maksud atau arti dari hari raya ini, tapi paling enggak kamu sembahyang ke Pura saat hari raya ini berlangsung.

Buat nambahin ilmu pengetahuan kamu nih, Tumpek Wayang ini merupakan salah satu hari raya suci umat Hindu yang dirayakan setiap 6 bulan sekali. Iya, sama kayak hari raya Galungan dan Kuningan.

Tumpek Wayang

Tumpek Wayang ini merupakan cerminan dari kegelapan. Misalnya kebodohan manusia, keangkuhan, keangkaramurkaan. Nah, maka dari itu Dewa Siwa mengutus Sang Hyang Samirana untuk turun ke dunia untuk memberikan kekuatan ke manusia yang nantinya sebagai mediator di dalam menjalankan aktifitasnya. Gitu sih info yang Mz dapet dari inputbali.com

Baca juga:  Malam Siwaratri, Saatnya Kamu Mulai Merenung Semalaman

Menurut lontar Sapuh Leger dan Dewa Kala, Batara Siwa memberi izin kepada Dewa Kala untuk memangsa anak/orang yang dilahirkan pada wuku Wayang (cf. Gedong Kirtya, Va. 645). Nah, dari sini orang Bali khususnya yang beragama Hindu percaya kalau ada anak yang lahir bertepatan dengan hari raya ini harus diupacarai lukatan besar yang kita kenal dengan nama Sapuh Leger.

Tumpek Wayang

Tumpek Wayang Juga Bermakna Hari Kesenian

Selain makna yang Mz sebutkan di atas, hari rasa ini juga bermakna “Hari Kesenian” yang diupacarai itu alat-alat kesenian seperti wayang, barong, rangda, topeng, dan segala jenis gamelan yang disimbulkan dengan upacara kesenian wayang kulit sebagai bentuk rasa syukur terhadap Sang Hyang Taksu.Wayang Kulit

Baca juga:  Jaje Laklak: Soerabi "Imut" Khas Dewata

Kurang lebih kayak gitu, Brooo. Kalau ada tambahan yang mungkin Mz lewatkan bisa kasi tau Mz ya. Saling mengisi gitu deh.

Comments

comments