Terkenal Enak, Jajan Tradisional Khas Bali Ini Harus Banget Kamu Cobain!

Sumpah guys. Jajan tradisional khas Bali yang bakal Mz kasik tau emang legend banget di Bali. Mz sih berharap kalian bisa nyobain yak, ya kalau bisa buat jajannya lebih mantep lagi. Intip aja resepnya di internet yak. Yaudah, langsung aja kuy!

jajan tradisional
Kalau di Bali disebutnya Godoh |Source: https://anintyanovitasari.wordpress.com/

Pisang Rai, Jajan Tradisional dengan Pisang Sebagai Bahan Utamanya

jajan tradisional
Tampak luar |Source: https://bali.idntimes.com/

Sesuai namanya, jaje (jajan) pisang rai ini emang berbahan utama pisang. Adonan luarnya ini campuran antara tepung beras, satu setengah sendoh teh kapus sirih, daun pandan dan garam secukupnya. Kalau kalian pernah makan pisang rai tanpa parutan kelapa pasti berasa sedikit asin kan, manisnya itu biasanya dateng dari rasa pisangnya. Parutan kelapa ini sebenernya optional sih, mau ada atau nggak, tapi mending adain aja deh biar makin gurih hehe. Nggak usah bingung nyari jajan yang satu ini guys, di pasar banyak yang jual kok. Kalian juga bisa buat ini sendiri di rumah, bahan-bahannya gampang dicari terus cara pembuatannya juga nggak susah-susah banget.

jajan tradisional
Tampak dalam |Source: https://jadiberita.com/

Laklak, Kue Soerabi-nya Bali

jajan tradisional
Mirip kayak soerabi kan, cuman bentuknya lebih kecil aja |Source: https://www.suara.com/

Kalau Bandung punya kue soerabi, Bali punya-nya laklak. Jajan yang biasanya berwarna hijau ini bisa kamu dapetin di pasar dengan harga yang sangat terjangkau. Karena ini dimasak pakek cetakan super panas, jadi bagian bawah jaje-nya nih emang agak item warnanya. Bukan berarti gosong ya, cuman item aja. Sama kayak pisang rai, laklak juga bahan dasarnya dari tepung beras. Ditambah garam secukupnya, santan dan air daun suji. Buat tekstur emang nggak selembut soerabi, kasar malah. Tapi rasa gurihnya dapet banget, apalagi ditambah  gula merah cair dan parutan kelapa. Beeuuhh sedap!

Tambahin gula biar makin mantap, parutan kelapa jangan lupa |Source: https://www.guideku.com/

Jaje Cerorot dan Kaliadrem yang Bisa Kamu Jumpai Saat Hari Raya

Bentuknya emang kayak es krim gitu guys |Source: https://id.wikipedia.org/

Sama juga nih kayak laklak, dua jaje ini bisa kamu temui saat hari raya. Tapi kalau kalian pengen nyemilin ini jeg beli aja dah di pasar, banyak kok yang jual. Jaje cerorot ini biasanya ada pas perayaan Nyepi, bentuknya tuh kayak es krim gitu, mengerucut ke bawah dan dibalut sama daun janur. Rasanya manis, enak dah pokoknya. Teksturnya kenyel gitu dan warnanya selalu cokelat, mungkin karena ada campuran gula merahnya kali ya.

jajan tradisional
Kalau udah diplastikin kayak gini nih |Source: https://food.detik.com/

Nah, kalau jaje yang satu ini biasanya dijumpai saat hari raya Galungan dan Kuningan. Bedanya sama cerorot, kaliadrem ini teksturnya keras guys. Diatas jajan berwarna cokelat ini biasanya ditaburin wijen. Kalau masalah rasa kayaknya relatif sih, buat Mz nggak ada manis-manisnya. Cuman dicobak aja dah yak, siapa tau di lidah kalian super manis.

Jaje Injin, Jajanan dari Ketan Hitam dan Diberi Gula Merah

jajan tradisional
Mau wadahnya pakek piring atau daun pisang, tetep enak kok |Source: https://www.idntimes.com/

Dari yang muda sampek ke tua, pasti pada suka jajan yang satu ini. Jaje injin alias jajan ketan hitam ini rasanya enak banget guys. Ada gula merah cair sama parutan kelapanya. Untuk ngebuat jajannya nih nggak cuman pakek beras ketan hitam aja, tapi ada beras ketan putihnya juga. Dikukus selama kurang lebih 20 menit atau sampek ketannya lunak.

jajan tradisional
Kalau yang ini diliat dari dekat, warnanya emang perpaduan merah dan hitam |Source: https://www.tourpulaubali.com/

Jaje injin ini kadang ada di banten nemenin laklak plus parutan kelapa tadi. Kenapa ada di banten? Karena emang untuk dipersembahkan ke Ida Sang Hyang Widhi Wasa dan manifestasinya, ya istilahnya kayak camilan atau appetizer-nya lah.

Sumping, Jajanan yang Dibalut Daun Pisang

jajan tradisional
Biasanya isian di dalemnya itu pisang |Source: https://goresantintaonline.wordpress.com/

Peran daun pisang di jaje sumping ini emang kerasa banget, soalnya jaje-nya kan dah manis ya, ditambah lagi sama harumnya daun pisang itu bikin makin nikmat. Buat dijadiin sarapan sabi banget nih, apalagi ditemenin sama kopi, aduuh. Rasanya manis dan agak lengket gitu gara-gara ada tepung berasnya. Nah, pasti kalian ngeh kan ada dua warna, ada yang kuning sama putih. Sumping yang warnanya kuning gara-gara ada waluh (labu kuning), manisnya juga nggak kalah kok sama yang sumping putih. Kalau bisa dimakan pas lagi hangat biar nggak keras.

jajan tradisional
Kalau yang ini namanya jaje sumping waluh |Source: https://www.tripzilla.id/

Jajan Tradisional Khas Jembrana, si Jaje Bendu

Warnanya putih terus didalemnya ada gula merahnya |Source: https://cookpad.com/

Yang terakhir ada jaje bendu. Dibalut daun pisang juga kayak sumping. Berasal dari Jembrana, bendu ini warnanya putih dan didalemnya ada gula merahnya. Gulanya nggak cair banget, jadi berasa remahan kecil-kecil gitu lho. Ini bentuknya kayak jajan dadar gulung, cuman warnanya aja yang beda.

Kalau yang sekarang ada varian barunya guys, rasa taro. Cara pembuatan dan bahan dasarnya sama aja kok, cuman kalau yang ini ditambah ubi ungu makanya warnanya ungu unyu-unyu gitu, eh. Kulit dadarnya ini harus dimasak dulu diatas wajan antilengket, nah kalau udah matang baru deh masukin isiannya dan digulung. Kalau pas masak ini hati-hati yak, jangan sampek hancur kulit dadarnya.

jajan tradisional
Mz belum pernah nyobain yang ini sih |Source: https://id.pinterest.com/

Semua jaje ini bisa kalian temuin di pasar guys, asli, nggak susah dicarinya. Mau tau cara bikinnya? Intip aja di Google sama Youtube yak, banyak kok tutorialnya. Seperti yang Mz bilang tadi, semua jaje-nya ini emang sering ada di banten untuk persembahan ke Ida Sang Hyang Widhi Wasa dan para dewa dewi. Oh ya, identik juga sama hari raya. Ya, kayak emang khasnya Bali gitu makanya selalu ada. Dahlah, jangan lupa dicobain yak!

Comments

comments