Belum Bisa Move On Dari Nuansa Epik Tahun Baru Caka 1940

519
views
tahun baru caka

Perhelatan Nyepi di Bali kali ini begitu banyak momen-momen seru yang sulit dilewatkan, karena selain ada banyak diskon Tempat Menginap di Seminyak ada juga nih berbagai hal penting saat pergantian Tahun Caka 1940 dilalui dengan berbagai momen seru yang nantinya bakalan Mz bahas satu per satu dengan santai.

Kenapa santai? Kalo gawat nanti kamu jadi panik ngga karuan deh, soalnya setiap manusia berhak ngerasain namanya santai, jadi simak baik-baik info seru ala Masbrooo cuman buat kamu yang pengen denger berbagai informasi Bali dengan santai tanpa ada penyesalan.

Pertama kali Nyepi tanpa internet

hari raya
Cuman pas Nyei aja nih | Sumber gambar: bali.intercontinental

Kali ini para penduduk Bali dikejutkan soal aturan dari PHDI Bali saat Nyepi ga boleh ada internet alias diputus untuk sementara. Hasilnya banyak ada pro dan kontra soal larangan ini. Tapi mau bagaimana lagi ya, namanya untuk mencegah orang-orang upload foto di jalan dan menghormati Hari Raya Nyepi. Tapi ada fakta unik juga soal manfaat yang didapat saat Perayaan Nyepi di Bali.

Pas Pawai Ogoh-Ogoh, masih aja ada sound system

tahun baru caka
Jangan bikin malu deh | Sumber gambar: blog.vokamo

Ini sebenarnya himbauan dari Pemerintah untuk tidak menggunakan sound system saat Pawai Ogoh-Ogoh. Kurang etis kalo kamu lihat saat ngarak Ogoh-Ogoh ada musik dangdutnya. Ini budaya Bali yang patut tetap lestari dengan segala kreativitas dan kearifan lokal yang murni.

Tapi tetap aja masih ada yang menggunakan sound system dan bikin moral anak muda Bali jadi terlihat kurang baik. Generasi muda harus tahu kalo tradisi kita itu unik dan jadi daya tarik bagi wisatawan mancanegara di seluruh dunia.

Baca juga:  Jangan Sepelekan Upacara Otonan, Ini Sangat Penting Buat Hidup Kamu!

Marmar Herayukti dan Kedux Garage jadi trending topic di sosial media

tahun baru caka
Padahal sama-sama makan nasi ya | Sumber gambar: Facebook Dewa Gede Yoga Amerta

Setelah usai Nyepi, otomatis internet kembali hidup dan berjalan cepat sebagaimana mestinya. Sosial media mulai banyak berhamburan foto dan video Ogoh-Ogoh top di Bali. Kota Denpasar patut berbangga punya dua seniman hebat, seperti Marmar Hrayukti dan Kedux Garage yang sampai saat ini masih jadi perbincangan di dunia per-Ogoh-Ogohan :)))

Paksi Ireng karya Marmar dan Ratu Sang Hyang Aji Sumedang karya Kedux Garage bikin semua netizen di Bali jadi gempar. Karya mereka selalu ditunggu-tunggu oleh masyarakat Bali ataupun penggemar Ogoh-Ogoh. Tingkat detail dan konsep mereka berdua udah ngga bisa diragukan lagi saat bikin Ogoh-Ogoh, selalu menjadi inspirasi serta otomatis bikin Kota Denpasar makin dilihat di mata dunia, karena mampu memiliki aset seniman seperti mereka.

Ternyata ngga cuman mereka berdua aja nih yang terkenal, lihat dulu Banjar Pekambingan dan Banjar Titih

tahun baru caka
Duo Raksasa mantep | Sumber gambar: Facebook

Soal keren, Paksi Ireng dan Sang Hyang Aji Sumedang emang ga bisa disaingi nih, benarkah demikian? Ngga juga, karena ada dua banjar asal Denpasar yang juga bikin geger para penonton dengan Ogoh-Ogoh mereka.

Sang Hyang Wismaya Banjar Pekambingan dan Ratu Gede Banjar Titih dibuat dengan ukuran ekstra besar.

Kedua Ogoh-Ogoh ini mampu menarik perhatian dengan ukuran yang memang begitu besar. Tak heran agak susah untuk mengeluarkan Ogoh-Ogoh ini dari tempat asalnya. Namun para pemuda yang bikin Ogoh-Ogoh ini merasa puas dengan segala karya yang udah dikeluarkan tanpa ada penyesalan sama sekali.

Baca juga:  Siap Tanding! Udah Sah nih Empat Pemain Baru Bali United

Apresiasi terhadap Ogoh-Ogoh tanpa sterofoam

tahun baru caka
Biar tetap ajeg dan lestari | Sumber gambar: Instagram

Gerakan Ogoh-Ogoh tanpa sterofoam demi melestarikan budaya dan lingkungan Bali memang patut diacungi jempol. Banyak Pemuda Bali udah sadar kalo pake sterofoam dapat menambah parah polusi udara. Makanya sekarang banyak lomba Ogoh-Ogoh syarat utamanya adalah harus meulat atau dianyam kayak jaman dahulu.

Berdasarkan artikel dari Kompas, salah satu bentuk apresiasi yang dilakukan oleh Kota Denpasar akibat dari gerakan ini adalah dengan memberikan hadiah sebesar 10 Juta Rupiah. Memang ga seberapa sih sama salah satu daerah di Bali, tetapi ini merupakan wujud kerja nyata Pemerintah dalam mendukung berbagai kreativitas generasi muda dalam melestarikan budaya Bali hingga sekarang

Tahun Baru caka 1940 kali ini memang diwarnai dengan segudang kejutan dan hal-hal yang menarik. Semoga Bali tetap hebat dan mantap sebagai destinasi pariwisata dunia yang nyaman, aman, serta selalu menarik tiap tahunnya.

 

Comments

comments