Ngobrol Asik bareng Gek Volunteer Asal Bali, Luh De Dwijayanthi

307
views
luh de dwijayanthi

Sore-sore enaknya nongkrong di tempat ngopi sambil nyari ide-ide gitu. Eh pas banget ketemu sama temennya, Luh De Dwijayanthi, yang merupakan salah satu pioner di Komunitas PlastikDetox.

Halo Dwik, tumben kelihatan nih?
Ah Mz aja yang sibuk nih ga pernah gabung nongkrong nih sama aku.

Men kamu sibuk gen di Volunteer toh. Wik, emang ngapain sih ikut Volunteer gitu?
Haha… jadi gini Mz, aku suka ikutan Volunteer itu karena awalnya pas SMA itu aku jurusan IPA dan membidangi kimia. Sempet sih ikutan olimpiade Sains antar Kabupaten dan masuk 10 besar. Terus aku juga ikutan lomba menulis gitu di ekskul-ku yang lagi satu, namanya Madyapadma.

Nah, pas ikutan lomba menulis di Bandung lolos 3 besar, sedangkan olimpiade Sains itu aku ga lolos akhirnya. Mungkin emang ga passion-ku disana dan akhirnya memilih untuk terjun jadi jurnalis. Setelah tamat SMA, lanjut di Kimia Unud, Mz.

Selama disana itu aku tetep menulis dengan ikut Pers Mahasiswa Akademika. Nah mulai dari sana aku tertarik banget soal dunia luar kampus hingga sampai aku diajak sama temen untuk ikut salah satu Volunteer bernama Earth Hour.

Nah dari sanalah, timbul untuk peduli terhadap lingkungan sekitar kita. Di Earth Hour, aku belajar untuk membuat gerakan sosial peduli lingkungan hingga bisa mengatur sebuah acara agar bisa diterima oleh masyarakat.

Denger-denger kamu pernah ngambil project keren milik pemerintah pusat gitu ya?
Gimana men ya ceritainnya hehe… Setelah lulus kuliah aku bekerja dulu di media Tribun, terus setelah setahun aku resign, karena diajakin sama temen dari Jakarta untuk ngambil sebuah project dari Menteri SDM untuk membuat pergerakan energi bersih di Bali. Jadi, projectnya itu ingin Bali tahun 2018 sudah menerapkan energi bersih gitu kurang lebih, Mz.

Lho sekarang kok malah kamu jadi Volunteer-nya PlastikDetox sih? Ga dilanjutin tu project-nya?
Maunya sih dilanjutin, tapi berhubung menterinya saat itu udah diganti dengan menteri yang sekarang, jadinya bubar deh project-nya. Yaudah nganggur dulu bentar. Tapi ga lama kok setelah project itu aku diajakin untuk gabung di PlastikDetox.

Emang ga sibuk tu jadi 2 Volunteer sekaligus, Wik?
Biasa aja sih Mz, karena emang aku suka keduanya, jadi tak gass aja deh, mumpung masih muda. Jugaan di PlastikDetox aku dapet make ilmu kimiaku disana, biar ga sia-sia gen kuliah hehe

Emang ngapain aja kegiatan kamu kalau di PlastikDetox, Wik?
PlastikDetox ini agak beda sama Earth Hours, di mana di PlastikDetox ini aku bakalan diajarin untuk mengajak para pebisnis di Bali untuk mengurangi penggunaan plastik dan belajar berkampanye kepada orang-orang soal sampah plastik.

Ohya lupa, aku juga jadi Volunteer Bengkel Energi nih, kayak semacam bikin energi terbarukan gitu. Yaa… kalo itu emang sisa-sisa dari channel aku sewaktu ngambil project sama Pak Menteri dulu.

Ni cewek beneran hobi banget ikutan Volunteer yang berbasis pada lingkungan. Jadi iri nih sama Luh De Dwijayanthi yang tetep menikmati jadi seorang agen penggerak perubahan untuk Bali.

luh de dwijayanthi
Sehat, subur, ceria

Emang apa enaknya ikutan Volunteer sebanyak itu, Wik?
Tergantung kita sih, kalau Volunteer itu bakalan dapet kepuasan batin. Tergantung sekarang apa passion kamu, kalau aku lebih lingkungan. Jadi jangan asal ikutan aja sih. Kalau kamu masih bingung, coba aja kamu ikut satu volunteer dan tulis apa yang menarik dari volunteer yang kamu ikuti. Dari itu semua bakalan nambah wawasan kamu gimana menjadi seorang Volunteer.

Kalau sisi menariknya jadi seorang Volunteer apa ya?
Balik lagi sih pada penerapan konsep Tri Hita Karana dalam Agama Hindu. Nah, lewat volunteer ini kamu bisa membantu sesama manusia dan lingkungan juga.

Nah secara ga langsung kamu udah mnerapkan Tri Hita Karana itu. Jadi ikuti aja passion kamu, karena itu yang bikin hidup kamu bahagia. Kalo udah bahagia, rezeki pasti lancar, aku jamin deh.

Berbicara kids jaman now gimana menurut kamu, Wik?
Jadi gini, aku sependapat sama orang ini Mz, Aku pernah wawancara seorang psikolog dan katanya dia generasi jaman sekarang lebih berorientasi pada penampilan dan teknologi. Dia lebih mengapresiasi kegiatan-kegiatan volunteer seperti ini. Mental anak muda sekarang lebih berpikir pendek, tidak kasihan lihat orang tua mereka.

Jadi, lakukan sesuatu yang positif dan lindungi diri kamu sendiri dari pergaulan yang menjuruskan kamu ke hal-hal negatif. Yang perlu diutamakan sekarang adalah orang tua dan sekolah untuk menanamkan moral generasi muda. Anak-anak sekarang berlomba-lomba untuk mencari perhatian padahal mereka tidak tahu itu bakalan mengundang ke hal-hal negatif.

luh de dwijayanthi
Doi ternyata suka main bola sodok ternyata

Mantep deh, Wik, sukses pokoknya buat kamu. Terus harapan kamu depannya apa aja nih?

Aku pengen lanjut S2, Mz. Maunya sih kuliah di Belanda. Astungkara bisa berjalan dengan baik. Alasan aku pengen kuliah disana, karena ada jurusan kayak jadi humas antara ilmuan dan masyarakat gitu. Jadi, aku pengen banget bisa menjadi jembatan komunikasi antara para investor atau ilmuan kepada masyarakat. Agar masyarakat mengerti dan mampu memanfaatkan sains dengan sebaik-baiknya.

Akhirnya udah mau malem nih dan Luh De Dwijayanthi mau lanjut rapat Bengkel Energi bareng temen-temennya. Keren banget sosok cewek manis Luh De Dwijayanthi yang peduli banget soal lingkungan Bali.

Nah, buat kamu anak muda Bali, udah saatnya kesampingkan gengsi dan mulai berfikir untuk Bali kedepannya, seperi Luh De Dwijayanthi. Kepo sama Dwik? Silahkan follow dulu doi di Instagram @dwijayanthi27

Comments

comments