Ngaben Unik Yang Ada di Bali

“Kira-kira ada nggak ya ngaben-ngaben unik gitu? Yang anti mainstream gitu lho.” Ada bro! Beneran! Bahkan udah dilakuin lama banget dan ini terjadi di beberapa daerah yang ada di Bali.

ngaben unik
Pas ngaben massal di Gianyar nih |Source: www.antarafoto.com

Mesbes Bangke Alias Mencabik-cabik Mayat

Mesbes bangke (mencabik-cabik mayat) ini dilakuin di Banjar Buruan, Tampaksiring, Gianyar. Bayangin aja pas mau ngebawa mayatnya ke setra (kuburan) direbutin dan orang-orang berusaha buat cabik-cabik mayatnya. Duh, serem sih.

ngaben unik
Nyeremin nggak tuh |Source: www.balitoursclub.net

Nggak semua mayat bisa digituin. Biasanya sih buat ngaben yang personal aja alias bukan massal, dan persetujuan keluarga juga harus dipastiin dulu. Buat orang-orang yang mau cabik-cabik mayatnya harus dari Banjar Buruan. Kalau ketauan orang luar ikutan? Bakalan dihajar massa!

Pas mayatnya dicabik-cabik, nggak ada tuh yang namanya acara mayat jatuh. Yang ngangkat mayatnya harus kuat-kuat nih. Kalaupun mayatnya jatuh, harus ngadain pecaruan (upacara penebusan) dan warga-warganya bakal kena sanksi. Sejauh ini sih nggak pernah ada beritanya sih.

Punya Setra Tapi Pantang Ngaben di Setra

“Lah, punya setra tapi ngabennya nggak di setra gitu?” Ho’oh, diadainnya di Pantai Kedungu. Desa adat yang masih ngelakuin tradisinya tuh Desa Pakraman Kedungu, Kediri, Tabanan.

Jadi kenapa diadainnya di pantai (sebutan lain: Segara) bukan di setra gara-gara letak setra-nya tuh deket Pura Kahyangan Tiga dan dianggap suci. Masa mau bakar mayat deket pura, kan agak gimana gitu rasanya.

ngaben unik
Ya kira-kira kayak gini dah |Source: https://cdn-radar.jawapos.com

Kalau mayatnya langsung diaben, ya langsung dibakar di pantai. Buat yang udah dikubur, nggak ada namanya istilah Ngangkid (mayat yang udah dikubur dan digali kembali kemudian diaben). Mereka percaya kalau ngelakuin itu bakal bikin penyakit yang nyerang desa pakraman. Jadi dipakein daksina sebagai simbolnya. Ngaben massal-nya biasanya dilakukan setiap 5 tahun sekali.

Pakek Bade Tertinggi Terus Diarak Ke Tengah Laut

ngaben unik
Tuh keren kan |Source: https://bali.tribunnews.com

Kalau ini diadain di Nusa Penida guys. Tepatnya di Desa Batumulapan, Nusa Penida, Klungkung. Jadi bade-nya (wadah mayat) tuh diarak dan dibawa ke Pantai Batununggul, biasanya sih ada iring-iringan gamelan baleganjur gitu. Tinggi bade-nya juga nggak main-main bos, sampek 10 meter! Namanya juga di pantai, kadang airnya pasang surut gitu dan upacara ini bisa makan waktu sampek 3 jam.

Karena warna air dan pemandangannya yang bagus, para fotographer dateng dan berlomba-lomba buat fotoin. Karena unik dan antusiasme warganya, jadi makin menarik banyak orang buat ngeliatin.

ngaben unik
Yookk angkaatt! |Source: www.nusabali.com

Ngaben Unik Sambil Nyebrangin Sungai

ngaben unik
Yang diatas semangat banget nontonnya yak |Source: www.balipost.com

Iyak! Ngabennya emang harus nyebrangin sungai dulu. Tradisi ini dilakuin di Banjar Adat Tegalambengan, Desa Sudimara, Tabanan. Butuh perjuangan keras tuh buat nyebrang sungai yang lebarnya bisa sampai 5 meter lebih. Basah kuyup deh.

ngaben unik
Semangat pak! |Source: https://bali-travelnews.com

“Kok nyebrang sungai?” Soalnya setra-nya tuh ada di seberang sungai, bahkan setranya diapit dua sungai malah. Tradisi ini juga udah dilakuin secara turun temurun. Kalau air sungai-nya lagi pasang, orang suci setempat bakal matur piuning (upacara memohon kelancaran dan keselamatan) dan dipercaya airnya bakal surut dengan sendirinya.

ngaben unik
Eaakk yang baju ungu |Source: https://baliexpress.jawapos.com

Pas musim hujan kan airnya bakal pasang parah tuh, nah warga bakal makek rakit buatan buat bantu nyebrangin bade-nya bahkan makek ban juga.

Nah, jadi gitu boss. Udah pada tau kan ada ngaben-ngaben unik di Bali. Kalau ditanyak “Ngaben upacaranya cuman gitu aja ya?”, harusnya udah bisa jawab nih.

Comments

comments

WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com