Natal Rasa Galungan? Rasain Sensasinya di Tempat Ini

509
views
natal rasa galungan
image: instagram.com/martin_lasar30

Agama melarang adanya perpecahan, bukan perbedaan.

Gus Dur

Masbrooo : Mih, jeg demen ajan Mz ngae artikel ane ne. Be nyak gagah asane sing? (Mih, seneng sekali Mz buat artikel yang ini. Udah gagah rasanya nggak?)

Timpal Masbrooo : Apane gagah, Mz? (Apanya yang gagah, Mz?)

Masbrooo : To quote ne gagah ajan. (Itu, quotenya keren li)

Timpal Masbrooo : Men nu sebates quote gen kel anggo gene? Terapin ne masih, Mz. (Kalau masih sebatas quote aja mau dipake apa? Terapin juga dong)

Itu lah tadi obrolan nungkak antara Mz dan temen Mz terkait quote dari Alm. Gus Dur. Bener kata Timpal Mz, apalah arti quote tapi nihil dalam penerapannya.

Balik lagi ke quotenya Alm. Gus Dus, Agama melarang adanya perpecahan, bukan perbedaan. Kalau boleh Mz tambahkan, perbedaan yang ada seharusnya dapat menjadikan manusia bersatu dan lebih kuat dalam menjalani segala rintangan hidup yang ada. Karena dengan adanya perbedaan manusia bisa saling bergantung satu sama lain, membantu satu sama lain dan tentu jika persatuan dapat terwujud maka dunia ini akan menjadi lebih baik.

Salah satu contoh nyatanya bisa kamu liat di Bali, di mana dari perbedaan yang ada tercipta sesuatu yang menakjubkan. Natal rasa Galungan bisa kamu rasain di Bali. Gimana? Kebayang nggak lagi natalan tapi dalam prosesinya terselip aroma Galungan? Kebayang nggak pas natalan ornamen-ornamen gerejanya mirip banget sama ornamen Bali yang ngingetin kamu akan Galungan? Kalau nggak kebayang, nih Mz kasih bayangannya.

Menikmati Natal Rasa Galungan

Gereja Hati Palasari (Desa Ekasari)

Sehari sebelum Natal disebut dengan Malam Misa. Nah, pas malam itu warga di Desa Ekasari secara bergerombolan ke Gereja lengkap dengan pakaian adat Bali melakukan doa bersama dan keesokan harinya pas Hari Natal, tetep para warga datang ke Gereja dengan berpakaian adat Bali lengkap.


Ini langsung dari cameranya Mz. Udah isi editan juga. Mantep kan?

Nggak cuma sampe di situ aja, setelah doa-doa Natal selesai, ada juga pertunjukan hiburan, seperti tari-tari Bali yang dibawakan oleh para gadis-gadis cantik di Desa Ekasari. Ucuwwww

Kalau mau tau lokasinya di mana, nih klik di sini.

Gereja Katolik Tritunggal Maha Kudus Paroki (Desa Tuka)

Natal rasa galungan
Ini Gereja rasa Pura, Gaes. Image: Eveline – wordpress.com

Berbeda dengan bangunan Gereja pada umumnya, arsitektur tradisional Bali sangat melekat pada Gereja ini. Selain itu, Gamelan yang biasanya dipakai untuk upacara keagamaan umat Hindu, juga digunakan oleh masyarakat Tuka untuk mengiringi lagu–lagu rohani di Gereja lho! Unik liiiii

Oya, pas perayaan natal, kamu bakal ngeliat penjor-penjor berdiri tegak di area Gereja. Iya, beneran. Udah kayak Galungan banget kan?

Hahhh~ Perbedaan itu memang indah ya kalau di satukan.

Comments

comments