Menyambut Bulan Februari 2021, GWK Bali Kembali Ditutup

Karena angka positif Covid-19 di Bali meningkat lagi, mau nggak mau patung GWK kebanggaan kita ini harus ditutup kembali guys. Ditutupnya ini dilakuin pas tanggal 1 Februari 2021, eh berarti udah empat hari yak? Yah…

kembali ditutup
Semoga kalian bisa liat patungnya dari bawah yak, keren banget! |Source: http://panduanwisata.id/

Kembali Ditutup

Hari ini wisata patung GWK (Garuda Wisnu Kencana) resmi ditutup. Sebelumnya udah pernah ditutup pas pertengahan 2020, tapi dibuka lagi pas Desember 2020. Alasan ditutup kembalinya nih gara-gara meningkatnya kasus positif Covid-19, jadi ini salah satu penanggulangan yang bisa dilakuin. Ya dengan menutup pariwisata yang bisa berdampak massa berkerumun terus nyebarin virus Covid-19.

kembali ditutup
Nah yang ini dari samping atas |Source: https://properti.kompas.com/

Mz yakin kalian pasti sedih kan, para wisatawan juga nggak kalah sedihnya. Niat hati mau ngabisin waktu di daerah orang sampek udah nyusun rencana sebaik mungkin eh malah gagal, tapi ya mau gimana lagi guys ini kan demi kebaikan diri kita dan orang lain. Penutupannya kali ini nggak tau sampek kapan diberlakuinnya, kalau buat seluruh karyawannya bakal dirumahkan. Semoga kita semua sehat-sehat aja yak sampek kasus Covid-19 menghilang, biar kita bisa ngabisin waktu sama orang-orang kesayangan juga kan.

Butuh Waktu Berpuluh-puluh Tahun

kembali ditutup
Bapak I Nyoman Nuarta, sang pengukir dan pembuat patung GWK |Source: https://kumparan.com/

Fyi, patung Gwk ini megang peringkat ke-3 untuk patung tertinggi di dunia. Tingginya nih mencapai 121 meter dengan lebar 64 meter, terus ukiran patungnya juga mendetail parah makanya megah banget kan keliatannya. Sosok dibalik megahnya patung yang terletak di Ungasan, Kuta Selatan, Badung ini adalah Bapak I Nyoman Nuarta.

Nggak tanggung-tanggung, beliau butuh waktu hampir 30 tahun biar bisa nyelesain salah satu masterpiece-nya ini. Peresmiannya diadakan pas tanggal 22 September 2018 yang dimana Bapak Jokowi langsung yang ngeresmiin. Berdiri di atas tanah kapur yang luasnya 67 hektar, GWK seolah bisa ngehipnotis siapapun yang ngeliat. Iyak! Tanpa kedip!

kembali ditutup
Work hard, play hard |Souce: https://elle.co.id/

Untuk ngebangun patungnya nih ngabisin dana sampek 150 milliar rupiah, mungkin kenapa bisa semahal itu karena materialnya diimpor dari luar negeri kayak Jepang, Eropa sampek Amerika Latin. Terus pas udah dapet semua yang diperluin untuk pembuatan patung GWK, disatuin dan disusun di studio Bapak I Nyoman Nuarta di Bandung. Ya pastinya beliau nggak sendirian, pengerjaannya ini dibantu sama para seniman Bali, pekerja dari Bandung, Medan dan daerah lainnya. Nah ini nih yang disebut bersatu kita teguh, bercerai kita runtuh. Give applause for them!

ditutup kembali
Kalau yang ini beda lagi sama patung gwk yang full, kalau bisa kesini harus siap2 bawa air ya guys |Source: https://www.traveloka.com/

Bapak I Nyoman Nuarta sendiri juga bilang kalau beliau nggak mau bikin karya yang cuman sekedar gitu, jadi pengen sekalian yang wah gitu lho. Makanya lama banget kan pembuatannya, hebatnya lagi cita-cita beliau yang satu ini berhasil terwujud dan bisa jadi legacy buat generasi kita selanjutnya.

Semoga kita semua baik-baik aja ya guys, sehat selalu gitu. Semoga hari yang sulit ini bisa diganti sama hari bahagia sampek kita lupa pernah ngelewatin masa-masa sulit ini. Tetep jaga kesehatan ya guys, keep it up!

Comments

comments