Menjelang Pilkada 2020, Intip Sistem Pemerintahan Bali Jaman Dulu, Yuk!

Udah mau Pilkada aja nih guys, dilakuinnya serentak lagi di seluruh Indonesia. Kalau di Bali udah pasti ngadain Pilkada juga dong, cuman kalau sekarang kan sistem pemerintahannya presidensial nih. Kalian pasti ngeh kan kalau jaman dulu di Bali pakek sistem pemerintahan kerajaan? Kita intip bentar kali yak biar tau dikit sistem pemerintahan Bali jaman dulu kayak apa.

sistem pemerintahan
Mantep nih |Source: https://ayoyogya.com/

Diadakan Pada Bulan Desember Mendatang

Setelah ngelewatin banyak penundaan, akhirnya Pilkada 2020 bakal diadain di Bulan Desember 2020 guys. Sebenernya ada banyak pro dan kontra sih menjelang Pilkadanya nih mau diadain, gimana nggak, ini kan situasi yang bisa dibilang masih sulit yak. Sulit menjaga jarak, sulit membatasi kerumuman, tau kan keadaan lagi mau nyoblos kayak gimana?

sistem pemerintahan
Bentar lagi gess, inget nyoblos yak |Source: https://www.cianjurekspres.net/

Masa kampanye-nya sih udah dilakuin dari 26 September sampek 5 Desember. Jadi rencananya bakal nyoblos pas tanggal 9 Desember 2020, publik pengennya ditunda dulu ajalah sampek keadaan lebih memadai gitu kan. Soalnya dampak Virus Covid-19 ini nggak main-main guys, Mz sempet baca di Kompas.com yang bilang kalau KPU RI sendiri ngakuin bahwa ada 68 kandidat yang kena virusnya ini. Terus ada 3 kandidat yang meninggal juga, aduuh apa nggak ngeri tuh ngebayanginnya?

Pilkada Serentak di Bali Yang Nggak Kalah Greget

Paling kesorotnya emang Pilkada yang ada di Badung yak. Katanya nih dari awal, I Nyoman Giri Prasta dan I Ketut Suiasa (Giri-Asa) a.k.a bupati dan wakil bupati sebelumnya ini udah berada di posisi tertinggi. Ya, bisa dibilang paling banyak yang nge-votelah. Denger-denger nih pasangan Giri Prasta dan Ketut Suiasa tadi nggak ada lawan guys, alias ngelawan kotak kosong. “Auto maju lagi dah nih.” Yoi.

Nggak cuman Badung, di Bali bakal ngadain Pilkada di enam wilayah guys. Kan tadi ada Badung, terus ada Denpasar, Karangasem, Jembrana, Bangli sama Tabanan. Buat paslon (pasangan calon) di Denpasar ada I Gusti Ngurah Jayanegara dengan I Kadek Agus Arya Wibawa (PDIP, PSI, HANURA, Gerindra) sama saingannya, Gede Ngurah Ambara Putra dengan Made Bagus Kertha Negara (Golkar, Nasdem, Demokrat).

sistem pemerintahan
Ini beberapa paslonnya gess |Source: https://www.nusabali.com/

Di Badung ada I Nyoman Giri Prasta – I Ketut Suiasa (PDIP, Golkar, Demokrat), iyak kayak yang Mz bilang tadi, mereka jadi one and only. Kalau di Tabanan ada I Komang Gede Sanjaya dengan I Made Edi Wirawan (PDIP) dan lawannya, Anak Agung Ngurah Panji Astika dengan I Dewa Nyoman Budiasa (Golkar, Nasdem, Demokrat).

Di Jembrana ada I Made Kembang Hartawan dengan I Ketut Sugiasa (PDIP dan Hanura) yang bersaing sama I Nengah Tamba dengan I Gede Ngurah Patriana Krisna (Golkar, Gerindra, Demokrat, PKB, PPP).

Di Bangli ada Sang Nyoman Sedana Arta dengan I Wayan Diar (PDIP Demokrat, Hanura, Gerindra, PKP) dan lawannya, I Made Subrata dengan Ngakan Made Khuta Parwata (Golkar dan Nasdem). Terakhir, di Karangasem ada I Gede Dana dengan I Wayan Artha Dipa (PDIP dan Hanura) yang bersaing sama I Gusti Ayu Mas Sumantri dengan I Made Sukerana (Nasdem, Golkar, Gerindra, Demokrat, Perindo, PKS).

Sistem Pemerintahan di Bali Pas Jaman Dulu, Wajib Tau!

Jaman dulu emang pakek sistem pemerintahan kerajaan gitu guys, Mz yakin kalian pasti tau. Pas jaman sekolah, udah sering banget nih dibahas. Sebenernya nih ya kalau Mz maksa bahas semuanya pasti bakal kepanjangan, jadi singkat aja dah ya.

Jadi gini guys, “aseeekk.” Belum weh, belum. Jadi di Bali sendiri udah ngelewatin empat masa kerajaan, jadi udah pasti long story abiizz. Dimulai dari jaman Periode Warmadewa di Bedulu (Péjéng, Gianyar), ini tuh juga disebut masa kerajaan Bali Dwipa atau masa kerajaan awal. Terus berlanjut ke Periode Majapahit, Periode Gelgel dan terakhir, Periode Sembilan Kerajaan.

sistem pemerintahan
Moga kalian paham dah |Source: https://edwardherbst.net/

Yang paling terkenal memerintah di Periode Gelgel (Kerajaan Klungkung) yaitu Raja Dewa Agung Jambe II. Beliau paling berperan besar dalam Perang Puputan Klungkung tahun 1908. Bersama 3.000 rakyat Bali, Raja Dewa Agung jambe II nggak gentar sama sekali mempertahankan tanah Bali kita ini. Beliau berjasa banget ya buat kebebasan kita hari ini:’)

Btw tentang perang puputan, yang paling fenomenalnya kan Perang Puputan Badung. Nah kalau perang yang satu ini kejadiannya pas tanggal 20 September 1906, tempatnya dimana? Iyak! Di Lapangan Puputan Badung yang ada di Denpasar. I Gusti Ngurah Made Agung yang menjabat dari tahun 1902 sampek 1906 juga jadi korbannya guys. Waktu itu beliau lagi menjabat Kerajaan Badung, di tahun itu Belanda lagi gencar-gencarnya mau nyerang dan ngerebut tanah Bali. Berakhir sama, I Gusti Ngurah Made Agung tewas secara tragis bersama ribuan rakyat Bali.

sistem pemerintahan
I Gusti Ngurah Made Agung |Source: https://www.goodnewsfromindonesia.id/

Kita sebagai next generation nih bisa dibilang berhutang banget ya sama para raja dan rakyat Bali yang udah berjuang habis-habisan pada masa itu. Jadi kalau ada yang ditinggalkan berupa tempat, barang-barang kerajaan sampek prasasti, memang sudah seharusnya kita jaga. Mz berharap sih para pemimpin kita yang maju pas di Pilkada 2020 nanti bisa melanjutkan semangat para pahlawan kita. Inget nyoblos bossque!

Comments

comments

WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com