Mengenal Kembaran Tembang Jawa, Bukan-nya Ambyar Tapi Sakral!

Sosok yang bakal selalu kita inget sepanjang masa gara-gara berjasa banget udah ngewakilin rasa sakitnya patah hati, ya siapa lagi kalau bukan Didi Prasetyo alias Didi Kempot. Lewat lagunya yang berasal dari Tembang Jawa Campursari, The Godfather of Broken Heart ini ngajakin kita pas patah hati ya dijogetin ae. Pokoknya dibawa santuy!

tembang jawa
Aku, ketika terlalu ambyar |Source: www.solopos.com

Kita sebagai Sobat Ambyar pasti bakal kangen banget sama sosoknya. Selain terkenal karena lagu patah hatinya, Didi Kempot juga dikenal baik banget dan nggak pernah sombong.

Mungkin karena pernah ngalamin masa sulit, Didi Kempot tetep rendah hati dan nggak pernah neko-neko. Makasih ya Lord Didi, sudah pernah ambyar bersama kami:)

tembang jawa
We love Lord Didi |Source: www.ayobandung.com

Btw, Tembang Jawa ada kembarannya, Brooo. Ya hampir-hampir miriplah, cuma beda bahasa aja.

Sekar Rare Alias Gegendingan

‘Sekar’ dan ‘Gegendingan’ ini sama aja artinya kayak lagu-lagu. Dibilangnya sih tembang jenis ini udah lama banget. Gending Rare biasanya dinyanyiin sama anak-anak, semacam lagu yang ngeluapin rasa seneng gitu lho. Contohnya kayak lagu Meong-meong, Juru Pencar, Ratu Anom, Goak Maling dan lainnya.

Gending Janger biasanya dibawain sama penari janger dan kecak. Karena mengikuti zaman, jadi suka berubah gitu nyesuain tema yang ada. Semacam ngikutin perkembangan jaman gitu, contohnya kayak lagu Mejangeran sama Don Dapdape.

tembang jawa
Ceritanya pas jaman dulu |Source: https://bobo.grid.id

Lagi satu ada Gending Sang Hyang yang khusus buat ngiringin tari Sang Hyang. Jadi lagu ini dimaksudin buat ngundang Dewata (dewa dewi) dateng terus ngerasukin penari Sang Hyang. Karena saking sakralnya, cuma boleh ditariin sama anak-anak aja yang tonden menek bajang alias yang belum puber. Contohnya tuh kayak Tari Sang Hyang Dedari dan Sang Hyang Jaran.

tembang jawa
Biasanya emang merem sih, ‘kan lagi dirasukin |Source: www.flickr.com/

‘Sekar Alit’ Yang Punya Belasan Pupuh

Bisa disebut tembang macapat, pupuh sama geguritan. Terus ada aturan padalingsa (jumlah kalimat dalam satu bait), guru wilangan (jumlah suku kata dalam satu kalimat), dan guru dingdong (huruf vokal di akhir suku kata tiap baris).

tembang jawa
Ada lombanya juga gess |Source: http://www.jalan-jalan-bali.com/

Pupuh ini ada belasan, tapi yang paling terkenal tuh ada Pupuh Maskumambang, Pucung, Ginada, Ginanti dan Mijil. Yang pastinya punya makna tersendiri di setiap pupuh-nya.

‘Sekar Madya’ Yang Harus Bersuara Merdu

Tembang ini isinya kayak pujian-pujian yang ditujuin kepada Ida Sang Hyang Widhi Wasa. Karena dinyanyiin pas upacara keagamaan, jadinya dianggap suci deh. Isi lagunya juga nyesuain sama upacara yang lagi dilakuin.

tembang jawa
Contohnya kayak gini dah |Source: https://puramedangkamulan.wordpress.com

Ada bagian Pengawit (pembuka), Pengawak (bagian tengah alias utama), Pemawak (yang bagian pendek), dan Penawa (yang bagian panjang). Biasanya dinyanyiin rame-rame dan yup, harus bersuara merdu juga biar yang denger makin tenang ngikutin upacaranya. Contohnya tuh kayak Kidung Tantri sama Wargasari.

Sama kayak Sekar Alit, mekidung yang masuk tembang ini juga ada lombanya. Bahkan jadi mapel di sekolah-sekolah yang ada di Bali. Ya seenggaknya biar tau aja lah ya, kalau niat mau ngembangin diri bisa sekalian ngelestariin juga ‘kan.

Kembaran Tembang Jawa Yang Terakhir

Namanya Sekar Agung, Brooo. Yang masuk jenis tembang ini ada Kekawin sama Palawakya. Ada ajaran-ajaran agamanya nih, kadang syairnya juga kebanyakan dari Bahasa Sanskerta dan Jawa Kuno yang udah disesuain. Biasanya juga dinyanyiin pas upacara keagamaan atau sejenisnya.

Karena ada uger-uger (aturan), nyanyinya nggak boleh sembarangan. Semua harus sesuai aturan dan harus dinyanyiin sebaik mungkin. Contoh Kekawin tuh kayak Kekawin Ramayana sama Arjuna Wiwaha, kalau Palawakya biasanya berpatokan sama Sloka. Jadi terjemahan sloka-nya tuh bakal dibaca pakek irama tertentu gitu.

Woke Brooo, semoga nambah-nambah info ya. Kalau pengen ngelestariin budaya kita, bisa diasah dari sekarang. Siapa tau bisa kayak Didi Kempot yang bisa eksis dan ngelestariin budaya sekaligus. Kan keren!

Comments

comments