Melangkahi Kakak Untuk Menikah Katanya Bisa Jadi Perawan Tua Lho

202
views
melangkahi kakak

Banyak ternyata mistos soal pernikahan yang enak banget buat dibahas bareng Masbrooo. Sebelumnya Mz udah bahas soal Nikah pas Rangda Tiga, Nikah beda Kasta, dan fakta soal Nikah Di Bali sebenarnya cukup dengan Matanjung Sambuk aja udah sah.

Tapi ternyata ada nih mistos soal nikah yang seram banget nih. Pernah ga denger istilah nikah melangkahi kakak kamu? Itu ternyata masih menjadi sebuah mitos yang dipercaya kebanyakan orang. Serba ga enak sih awal untuk menikah dibandingkan kakak tertua kamu, tapi namanya jodoh dan sudah sepakat, mau bagaimana lagi.

Menikah melangkahi kakak bisa-bisa sang kakak ga dapat jodoh

melangkahi kakak
Yang penting bahagia

Katanya sampai adik kamu yang nikah duluan, kamu bisa jadi perawan tua atau ga dapat jodoh. Hmm…. ini masih jadi kontroversi sih, tapi kalo dilihat secara etika, memang melangkahi kakak untuk menikah terlebih dahulu itu kurang sopan.

Baca juga:  Kalau Baca Puisi Neraka Tomino, Siap-Siap Dapet Tiket Kesempatan Pergi Ke Neraka

Ada yang mengatakan, kalo ada ritual tertentu untuk diperbolehkan adik menikah duluan, seperti menggigit janur sebanyak tiga kali dan kemudian ibunya harus memecutkan janur tersebut kepada si kakak sebanyak tiga kali, setelah itu janur akan disimpan dibawah kolong tempat tidurnya agar jodohnya cepat datang.

melangkahi kakak
Nikah itu masalah waktu

Ada juga caranya agar tetap bisa melangsungkan pernikahan, selain ritual diatas. Si kakak harus meminta sesuatu kepada si adik, apapun itu harus dikabulkan oleh si adik. Mungkin anggepannya sebagai ganti atas menikah duluan dari kakak.

Baca juga:  Clara Listya Dewi, Cewek Cantik yang Penuh Pengabdian

Percaya atau enggak namanya juga mitos, tapi Mz tetap percaya kalo jodoh itu udah ada yang mengatur. Jadi kamu harus ingat, kalo manusia lahir berpasangan dan jangan pernah merasa frustasi berlebihan kalo seandainya saat ini jodoh kamu belum datang. Tunggu dan sabar pasti nanti akan dipertemukan tanpa kamu sadari.

Comments

comments