Lagi Rame, RUU Cipta Kerja Bikin Semua Orang Jadi Panas Dingin

Asli, lagi rame banget nih, dari buka timeline sampek berakhir ke Youtube isinya RUU Cipta Kerja mulu. Btw, kalian udah paham apa baru denger-denger aja nih?

RUU Cipta Kerja Itu Apa Sih?

Cipta Kerja
Hmm |Source: youtube.com

Udah jadi sorotan dari akhir bulan September nih, pokoknya bener-bener bikin rame di semua medsos dah. RUU Cipta Kerja alias Omnibus Law ini berkaitan erat sama buruh, sampek-sampek serikat buruh ngelakuin mogok nasional Oktober 2020 alias demo Omnibus Law 2020 pas tanggal 6 Oktober selama 3 hari.

Fyi, Omnibus (bahasa Latin) itu berarti semuanya. Jadi semacam hukum yang bisa nyakup semua atau satu undang-undang yang ngatur banyak hal. Pokoknya berupaya berhubungan dengan semua hal gitu dah.

Sebelum disahkan, sebenernya ada dua fraksi yang nggak setuju sama Omnibus Law. Partai Keadilan Sejahtera sama Partai Demokrat nentang gitu pas RUU-nya nih mau disahkan di Rapat Paripurna DPR. Cuman yang setuju tuh lebih banyak kayak Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P), Partai Golkar, Partai Gerindra, Partai Nasdem, Partai Kebangkitan Bangsa, Partai Amanat Nasional dan Partai Persatuan Pembangunan.

Cipta Kerja
Gambarnya mantul nih |Source: https://pediailmu.com

Jadi Omnibus Law ini punya 3 RUU, ada RUU Cipta Kerja, RUU tentang Ketentuan dan Fasilitas Perpajakan untuk Penguatan Perekonomian, sama RUU tentang Pengembangan dan Penguatan Sektor Keuangan. Tapi ya paling kesorotnya emang yang pertama tadi sih.

Sebenernya ini lazim guys di negara-negara common law cuman kurang dikenal di negara bersistem civil law kayak Indonesia gini. Di Amerika Serikat aja omnibus law udah dipakek sebagai UU lintas sektor nih.

Cipta Kerja
Lah kok cuman 5 |Source: https://reaktor.co.id
Ini tuh berawal dari kekecewaan Bapak Presiden Jokowi gara-gara minimnya investasi di Indonesia brooo. Padahal investasi itu kan salah satu penggerak ekonomi ya. Jadi Pak Jokowi mikir ini tuh ada kaitannya sama regulasi, birokrasi dan hukum yang berbelit-belit makanya bikin investasi keliatan nggak menarik.
Kalau dari Naskah Akademik sih dibilangnya Omnibus Law RUU Cipta Kerja punya 11 klaster termasuk Penyederhanaan Perizinan, Persyaratan Investasi, Ketenagakerjaan, Kemudahan Berusaha, Pemberdayaan dan Perlindungan UMKM, Dukungan Riset dan Inovasi, Administrasi Pemerintahan, Pengenaan Sanksi, Pengadaan Lahan, Kemudahan Investasi dan Proyek Pemerintah, sama Kawasan Ekonomi Khusus.

Si Pro dan Kontra Auto Panas Dingin!

Cipta Kerja
Ya menurut pemerintah |Source: https://finance.detik.com

Nah yang bikin heboh di RUU Cipta Kerja tuh ada tujuh guys. Pertama, tentang waktu kerja. Pokoknya ada hubungannya sama jam kerja gitu dah, terus ada pengaturan waktu kerjanya juga buat pekerjaan khusus (selain jam kerja umum 8 jam per hari), kayak pekerjaan yang kurang dari 8 jam per hari contohnya pekerjaan part time dan ekonomi digital atau pekerjaan yang lebih dari 8 jam per hari kayak pertambangan dan pertanian gitu.

Kedua, tentang tenaga kerja asing (TKA). Kata pemerintah sih nggak semua dibuka lowongan kerjanya buat TKA, tapi cuman buat yang ahli aja. Yang emang diperluin untuk kondisi tertentu kayak situasi darurat gitu lho semacam vokasi dan peneliti.

Ketiga, tentang perjanjian kerja waktu tertentu (PKWT). Pekerja kontrak belum dikasik perlindungan yang sama kayak pekerja tetap. Soalnya kita kan udah masuk ke era perkembangan teknologi digital, jadi terciptalah pekerjaan baru yang sifatnya nggak tetap. Kan jadinya cuman merluin pekerja dalam jangka waktu tertentu (pekerja kontrak). Sebenernya pemerintah pengen ada kepastiannya nih, jadi pekerja kontrak bakal dikasik hak dan perlindungan yang sama kayak pekerja tetap (kayak hal upah, jaminan sosial, perlindungan K3 yang udah termasuk kompensasi pengakhiran hubungan kerja).

Cipta Kerja
Kalau ini dari tim kontra |Source: https://finance.detik.com

Keempat, tentang alih daya alias outsourcing. Ini ada hubungannya nih sama klaster ketiga tadi. Pemerintah bilangnya pengusaha alih daya wajib ngasik hak dan perlindungan yang sama ke semua pekerjanya termasuk yang tetap dan kontrak.

Kelima, tentang upah minimum. Katanya sih nggak bisa ditangguhkan, jadi harus makek formulasi pertumbuhan ekonomi daerah dan produktivitas dulu, jadi basisnya tuh di tingkat provinsi dan bisa ditetapin buat upah minimum kabupaten/kota tapi harus dengan syarat tertentu. Oh ya, sama upah untuk UMKM-nya juga.

Keenam, tentang penyesuaian perhitungan besaran pesangon PHK, menambahkan program jaminan kehilangan pekerjaan (JKP). Buat masalah pesangon PHK ini ada di UU 13/2003, jadi kan dikasik pesangonnya nih sebanyak 32 kali upah. Nah ini tuh dinilai ngeberatin pelaku usahanya gitu lho, kan jadinya ngurangin minat investor buat berinvestasi yak.  Ada pengaturannya kok di RUU Cipta Kerja, jadi ini nyesuaian perhitungan besaran pesangon PHK. Nggak cuman itu aja, bakal dapet tambahan Program Jaminan Kehilangan Pekerjaan (JKP) juga.

Cipta Kerja
Nggak harus kayak gini juga kan:( |Source: https://oto.detik.com

Ketujuh, tentang program jaminan kehilangan pekerjaan (JKP). Pemerintah bilangnya ini tuh belum diatur dalam UU nomor 13 tahun 2003 tentang ketenagakerjaan. Jadi mikirnya harus dipastiin dulu apalagi sekarang lagi pandemi covid-19 kan. Pemerintah juga bilang, perlindungan pekerja yang kena PHK nih dapet manfaat JKP kok kayak cash benefit, vocational training, dan job placement access.

Pekerja yang dapet JKP bakal tetep dapet jaminan sosial lainnya kayak jaminan kecelakaan kerja (JKK), jaminan hari tua (JHT), jaminan pensiun (JP), jaminan kematian (Jkm) sama jaminan kesehatan nasional (JKN).

Di Bali Juga Punya Kok!

Di Bali ada juga kok guys, tapi kalau yang ini nggak ada peraturan tertulisnya malahan ada sanksi sosialnya. Sebenernya bisa dibilang gotong royong sih, tapi ini juga kerja namanya hmm. Ngayah nggak cuman sekadar tolong-menolong buat kegiatan sosial aja tapi bisa dibilang ini tuh perintah agama gitu lho. Jadi ngayah dilakukan buat tolong-menolong, berbagi sama bersosialisasi dengan sesama gitu dah.

Cipta Kerja
Aslinya seru guys, soalnya bakal tau gosip yang lagi hot |Source: https://jeroersaniatabanan.wordpress.com

Pas jaman dulu tuh sebagian masyarakat Bali kan petani tuh, nah tradisi ngayah ini dilakukan dan kayak udah jadi bagian kehidupan sehari-hari gitu. Sambil kerja di sawah, masyarakat Bali ngobrol sambil bercanda gitu sama petani lain. Makanya, hubungan masyarakat Bali tuh erat banget satu sama lain. Kalau diliat dari segi agama, ngayah ini tuh kayak mengabdi kepada Tuhan tanpa pamrih gitu guys.

Ngayah nih berkaitan erat sama loyalitas (kesetiaan) dan dedikasi (pengorbanan), jadi maksud loyalitas tuh kayak fisik dan non fisik gitu. Istilahnya kita mau ngambil tanggung jawab dan nggak kabur gitu aja lho. Kalau dedikasi alias pengorbanan ya kayak ngorbanin waktu, tenaga, pikiran sama uang gitu dah.

Jadi kalau kalian nggak bisa ikut ngayah nih, bakal ada sanksi sosialnya. Misalnya gini, kalau ada orang ngaben terus kalian nggak hadir otomatis kalian nggak bantu kan. Jadi kemungkinan besar kalian nggak akan dibantuin juga, jadi harus take and give gitu lho.

Cipta Kerja
Kalau ini pas Pak Wayan Koster ngayah di Pura Besakih |Source: https://metrobali.com

Kalau jaman sekarang nggak cuman ngayah waktu dan tenaga tapi uang pun jadi. Cuman ya emang paling baik ikutin semua ngayah, soalnya kan konteksnya emang gotong royong nih masa cuman mau nyumbang uang tanpa waktu dan tenaga sih? Pak Wayan Koster aja pernah ngayah di Pura Besakih, kalau kalian pernah ngayah ngapain aja nih?

Comments

comments