Jenis Layang-layang di Bali Yang Harus Kamu Tahu!

Mendadak langit jadi rame nih gara-gara layangan, pas sore-sore liat sunset sama layangan tuh ajib kali ya. Tapi kalian tau nggak jenis layang-layang yang ada di Bali? Buat cewe-cewe wajib tau nih biar nggak kalah sama para jantan.

Kalau diliat dari deketnya ya gini |Source: www.kilasbali.com

Ada 2 Jenis Layang-layang, Tradisional dan Kreasi Baru

Karena udah berkembangnya jaman, yang tadinya udah ‘ada’ ditambahin gaya baru biar nggak gitu-gitu aja. Makanya ada 2 jenis layangan Bali, ada yang tradisional dan kreasi baru. Buat semeton yang selalu merhatiin layangan, pasti udah tau layangan jenis mana yang bisa dibilang tradisional. Setau Mz sih ada layangan Bebean, Janggan dan Pecuk.

Pas ngangkat layangan Bebean |Source: www.wego.co.id

Kenapa namanya layangan Bebean soalnya bentuknya kayak ikan (bé dalam Bahasa Bali artinya ikan), jadinya kaya ikan terbang gitu kan. Terus bentuknya juga kayak ngikutin delapan arah mata angin, tengahnya juga ada satu titik sebagai tambahan arah yang ke-sembilan. Kalau di Bali, sembilan arah mata angin namanya Dewata Nawa Sanga.

Harus gotong royong nih biar bisa terbang |Source: www.wego.co.id

Kalau layangan Janggan tuh bentuknya kayak panjang terus ada ekornya gitu lho, makanya indentik banget sama bentuk naga. Tapi karena udah banyak di-modif, jadinya ada banyak bentuknya kayak bentuk kepala naga, macan terus buat ekornya ada Janggan buntut , layangan Janggan Merak dan banyak lagi.

Biih wayahnee |Source: dutabalinews.com

Layangan Pecuk nggak sepanjang Janggan, lebih pendek malah. Kayak bulan sabit gitu lho, tapi katanya bentuknya nih ngikutin bentuk daun makanya pas diterbangin agak susah kayak daun.

“Emang iya ya?” Daun kalau kena angin gimana terbangnya? Nggak beraturan gitu kan, kayak melayang-layang nggak jelas gitu. Oh ya kenapa namanya pecukan, soalnya diambil dari kata Pecuk yang artinya tekuk, makanya begitu bentukannya.

Layangan kreasi barunya juga nggak kalah keren, dari bentuk sama warnanya juga udah beragam banget. Kalau sekarang yang paling terkenal itu ada layangan Celepuk (burung hantu).

 

Lihat postingan ini di Instagram

 

Celepuk alis tebal siap mengudara . . 📷 @pramacahyana #layanganbali #layangancelepuk #rareangonbali #rareangon

Sebuah kiriman dibagikan oleh INFO LAYANGAN BALI (@info_layanganbali) pada

Biasanya buat festival layang-layang apalagi dilombain, semeton Bali lebih suka kreasiin layangan baru. Dari bentuk sama warna juga kesepakatan bersama, mau serem apa lucu gitu. Kalau nggak ada kasus Covid-19, pasti kita bisa nonton festivalnya apalagi pas banget kan sekarang bulan Juli. Biasanya kan festival layang-layang adanya di Juli Agustus gitu.

Mantap bossque |Source; www.youtube.com/swahabalimedia

Udah tau kan ya, biar nggak taunya melayangan doang tapi nggak tau nama-namanya. Buat kalian yang lagi suka melayangan nih, pastiin safety ya buat kalian sama orang-orang sekitar.

Udah banyak kasus tuh layang-layang nyangkut di tiang listrik dan bikin pemadaman mendadak dan talinya juga ngenain orang lain sampek luka. Hadeeh tolong lebih diperhatiin lagi ya, nggak mau kan kesenangan kalian malah jadi ngerugiin orang lain?

Comments

comments