Jakarta Kan Punya Balap Lari Liar, Kira-kira Bali Punya Nggak Ya?

“Hah balap lari dibilang liar? Apa kabar balap motor? Kan itu lebih liar, lebih berbahaya.” Iya tau guys, apalagi sampek kecelakaan dan berakibat fatal. Jangan salah lho, ada nih balap lari liar yang lagi heboh sampek polisi turun tangan. Kalau ketahuan bandel, nanti bisa kena UU ITE guys, wadidaw!

balap lari
Burem ya fotonya kayak kisah cintamu, eh |Source: https://www.viva.co.id

Heboh Balap Lari Liar di Jakarta

Jujur nih ya, ide ini sebenernya bagus banget. Cemerlang gitu. Cuman salahnya itu menganggu orang lain dan fasilitas umum. Mz ngerti sih kalian lagi gabut di rumah aja, terus disarankan tetep olahraga kan biar tubuh tetep fit tapi kalau gini ceritanya Mz no sih jadi biarin aja Mas Anang yang yes.

balap lari
Yang dirasakan peserta |Source: https://www.quora.com

Lagi heboh di Ciledug, Bogor bahkan sampek ke Balikpapan, lomba lari liar ini jad sorotan. Yang bikin makin disorot itu ya gara-gara polisi sampek turun tangan. Namanya juga balap lari, ada dua orang yang adu kecepatan sampek garis finish. Saking serunya mendadak semua penonton jadi cheerleader-nya nih.

Beuuhh lomba lari menurut Mz? Seru banget! Parah! Cuman yang bikin Mz nggak setuju tuh, kenapa harus di jalan dah?

balap lari
Yang dilihat penonton |Source: https://www.viva.co.id/

Hah? Balap Lari Liar Bisa Dihukum Pidana?

Karena jalan itu fasilitas umum, jadi udah pasti ada peraturannya. Ya semacam penertiban umum lah. Makanya pemasangan baliho, makek jalan buat upacara bahkan sampek acara di gang pun harus lapor dulu. Minimal lapor ke kelian adat atau RT/RW lah. “Kok gitu sih Mz?” Kan jalan milik bersama, biar orang lain jadi paham alasannya kenapa jalan yang biasa mereka lewatin itu tiba-tiba ada sesuatu yang ganggu.

 

Lihat postingan ini di Instagram

 

Boleh dicoba yg berminat hehehe Jangan lupa geber nya pake BACOTAN hahaha . . #lariliaran #lombalari #lombalari201m #tahantahananlutut

Sebuah kiriman dibagikan oleh KING RONGGUR (@king_ronggur) pada

Jadi menurut Mz yang salah itu bukan balapan larinya tapi tempat buat balapannya itu lho. Iya sih dibilangnya tengah malem kayak jam 12an gitu, pas jalan sepi kendaraan tapi kan musibah itu nggak pilih-pilih. Siapa tau pas lagi asik balap lari eh ada mobil yang ngebawa orang sakit (a.k.a emergency) akhirnya auto panik dan ngebut, kalau kalian keserempet gimana? Kan bahaya banget itu. Bisa masalah tulang, otot, aah gitu dah pokoknya.

“Kan balap motor juga bahaya? Malah lebih bahaya dari balap lari.”

“Kita yang doyan balapan, harus ngapain dong?”

“Balap motor salah, balap lari salah.”

“Yaelah cuman balap lari doang, apa kabar yang suka lari bawa uang rakyat?”

Nah makin kemana-kemana kan. Emang susah guys, soalnya kita kan nggak hidup sendirian. Harus mikiran orang lain juga yang makek sesuatu bareng sama kita kayak penggunaan jalan itu. Belum lagi berisik kan tuh, orang-orang yang capek mau istirahat kan jadi keganggu yak.

“Bali Punya Nggak Nih?” Punya Lah! Namanya Tradisi Makepung dari Jembrana

balap lari
Balap pakek kerbau adalah jalan ninjaku |Source: www.jembranakab.go.id

Kalau buat masalah balapannya, Bali punya lah! Cuman ini bukan balapan pakek kaki manusia, tapi kaki kerbau. Ya dengan bantuan kerbau maksudnya. Ini lomba resmi guys, kalau menang bisa dapet puluhan juta! Dan udah pasti didukung sama pemerintah.

Nama-nama eventnya juga nggak main-main nih kayak Jembrana Cup dan Bupati Cup. Yang bikin makin seru tuh ada lagunya guys, lagu khusus dengan musik tradisional kepunyaan Bumi Makepung Jembrana a.k.a Musik Jegod. Terus ada penampilan tari Makepung-nya yang dibawain sama remaja-remaja putri. Kurang apalagi cobak?

Para kerbaunya dikasik aksesoris, dan pastinya mereka sehat waalafiat. Jadi kerbau yang dipakek itu yang terbaik gitu, sampek ada nih yang rela ngasik doping (peningkat stamina) buat kerbaunya biar larinya makin kenceng. Kan kerbaunya juga dipukul tuh tapi yang dipakek itu tongkat plus paku. Aduuh nggak boleh tongkat biasa aja ya pak?

balap lari
Wiih mantep nih jepretannya |Source: https://jembranakab.go.id

Makepung artinya kejar-kejaran brooo! Jadi antara yang peserta satu dan dua harus saling ngejar. Buat tau siapa yang menang bukan dari siapa yang duluan sampek garis finish tapi seberapa sempit jarak antara si peserta yang di belakang dan di depan.

Misalnya nih, peserta yang di belakang bisa ngejar yang di depan terus jaraknya bener-bener mepet banget sama peserta yang di depan, nah peserta yang dibelakang ini yang menang guys. Gitu juga sebaliknya, pokoknya yang nentuin menang kalah itu jarak bukan siapa duluan sampek garis finish!

Biasanya emang dilaksanain di area persawahan gitu guys, jadi tanahnya bisa basah atau kering gitu. Menyesuaikan kondisi alam kali yak. Abis panen padi kan tanah sawah itu kayak nggak rata kan, nah diratainnya pakek kayu yang diinjek sama joki itu guys. Kan dibantuin sama kerbau tuh biar lebih cepet aja sih, sama lebih rata hasilnya.

Makanya musim-musim panen padi nih baru diadain acaranya. That’s why namanya Makepung Lampit. Kalau dulu yang ngelakuin ini kan petani, ngabisin waktu senggangnya dengan Makepung tapi sekarang semua orang bisa jadi jokinya. Jadi gitu guys, karena makek fasilitas umum tolong ijin dulu yak. Jalan kan bukan kita doang yang makek. Oh iya, Selamat Hari Raya Galungan dan Kuningan semeton!

Comments

comments