Hubungan Bung Karno dengan Bali

Nggak terasa Indonesia udah tua banget ya, besok adalah hari dimana Indonesia kita tercinta berulang tahun ke-76. Hari ulang tahun sekaligus hari kemerdekaan Indonesia ini nggak terlepas dari jasa para pahlawan, rakyat dan sang proklamator. Saat itu Bapak Ir. Soekarno atau akrab dipanggil Bung Karno bersama Bapak Mohammad Hatta ngeresmiin kemerdekaan Indonesia pada tanggal 17 Agustus 1945. Cuman kali ini Mz mau bahas tentang hubungan Bapak Soekarno sama Bali, kaitannya beliau sama Gumi Bali ini ternyata banyak banget lho. Kita kepoin bareng kuy!

bung karno
The iconic pic |Source: https://www.myvalue.id/

Sang Ibu yang Berasal dari Bali

bung karno
Bapak Soekarno saat bertemu dan sungkem kepada sang Ibu |Source: https://www.boombastis.com/

Lahir pada tahun 1881, Nyoman Rai dari kecilnya emang nggak bisa lepas dari pekerjaan rumah dan pura. Belum lagi, bapak sama kakeknya emang jero mangku ‘kan, makanya beliau selalu berkutat sama hal-hal keagamaan. Anak kedua dari pasangan Nyoman Pasek dan Ni Made Liran ini dari kecilnya juga diajarin tentang filosofi sama nilai-nilai yang ada dalam lontar (Pas banget saat itu Buleleng jadi pusatnya lontar sama edukasi di Bali). Terus kisah-kisah Jawa Kuno kayak Mahabharata dan Ramayana itu udah makanan sehari-harinya Nyoman Rai. Nggak pernah tuh beliau masuk sekolah formal, jadi emang belajarnya dari rumah aja. Selain sibuk di pura, Srimben juga sering menenun bareng kerabat lain, jadi sekalian ngasah kemampuan dan bersosialisasi gitu.

Nama panggilannya saat remaja dulu itu Srimben guys, Sri ini artinya kebahagiaan sedangkan Mben adalah rimbun. Jadi, kalau digabungin nih berarti limpahan rezeki yang membawa kebahagiaan. Karena emang tugasnya yang nggak bisa lepas dari pura, setiap hari beliau bakal ngebersihin pura yang ada di dekat rumahnya, Pura Bale Agung. Kalau ada upacara, udah pasti beliau ditunjuk dan dipercayakan untuk jadi penari Rejang. Katanya di masa itu, nggak semua perempuan bisa sembarang tampil di depan umum, makanya emang kebanyakan tuh laki-laki. Jadi udah bisa dipastiin kalau Nyoman Rai Srimben ini punya partisipasi yang luar biasa kuat di pura.

Ada cerita menarik nih, saat itu kan lagi Hari Raya Galungan, tampillah beliau di pura sebagai penari Rejang. Kejadian ini nggak sengaja diliat langsung sama seorang guru asal Jawa bernama Raden Soekemi Sosrodiharjdo. Pas ngeliat Nyoman Rai lagi nari ini tiba-tiba ada bisikan nih, “coba lempar bunga, yang kena bunganya bakal jadi jodohmu,” gitu kira-kira bisikannya. Beneran beliau ngelempar bunga (kayak bunga-bunga canang yang jatuh di tanah itu lho), terus kenalah si Srimben. Ya, auto nolehlah dia dilemparin bunga kayak gitu. Dari sana dua insan ini berkenalan, yang nggak bakal disangka-sangka akan memadu kasih dan berjuang buat cinta mereka.

Emang bener ya perumpamaan “dari mata turun ke hati”, sekarang mereka udah saling jatuh hati nih. Diem-diem bakal saling ngelirik, cari-cari kesempatan biar bisa liat lebih deket. Pokoknya lagi kesemsem-kesemsemnya gitu satu sama lain. Karena udah nggak bisa dibendung lagi, Raden Soekemi berniat menikahi Srimben. Datanglah beliau ke Bale Agung (tempat tinggalnya keluarga Pasek, Srimben) dan menemui orang tua kekasihnya. Sayang punya sayang, niat baiknya ini ditolak mentah-mentah. Alasannya karena mereka punya banyak banget perbedaan dari agama, etnis, suku sampai latar belakang keluarga juga. Srimben kan pingitan Bale Agung, orang tuanya takut anaknya bakal hilang, terus yang bakal nerusin bantu-bantu di pura siapa coba?

bung karno
Bersama sang ayah |Source: https://m.kaskus.co.id/

Ya, namanya udah saling cinta gitu ya. Pergilah mereka berdua dan berniat kawin lari. Raden Soekemi pun minta bantuan sama temennya yang berprofesi polisi buat ngelindungin mereka berdua. Sambil diem di rumah temennya ini, diutuslah polisi setempat buat datang ke rumah Nyoman Rai. Mau bilangin kalau anaknya udah nikah dan nggak bisa dijemput paksa karena sedang di bawah perlindungan kepala polisi. Btw, pernikahan ini berlangsung pada tanggal 15 Juni 1897.

Orang tuanya yang marah ngebawa masalah ini ke pengadilan. Ditanyain tuh, Srimben dipaksa nggak nikah sama Raden Soekemi, beliau jawab nggak karena emang dasarnya mereka berdua saling mencintai. Sama-sama jelas, hubungan mereka ini pun diakui sudah terikat pernikahan tapi Srimben harus rela kena denda pengadilan. Mati-matian deh tuh beliau berusaha ngebayar uang dendanya.

Hubungan Srimben dengan keluarganya pun kayak perang dingin. Nggak ada yang mau negur lagi. Keluarganya ini kayak kecewa sama kelakuannya Srimben yang dianggap udah mencoreng nama keluarga dan memalukan, apalagi emang notabenenya keluarga Pasek ini berpengaruh besar sama pembaharuan adat istiadat dan restorasi struktur pura yang ada di Bali. Pelan tapi pasti, perang dingin ini mulai meleleh berkat kehadiran Raden Soekarmini yang lahir pada tanggal 29 Maret 1898 yang merupakan anak pertama dari pasangan berbeda latar belakang ini.

Di tahun yang sama saat putrinya lahir, Raden Soekemi yang berprofesi sebagai guru pun pindah mengajar ke Surabaya (katanya ada alasan lain untuk kepindahannya ini : Soekemi merasa nggak disukai warga Bali dan hubungan keluarga Srimben yang nggak membaik), hal ini udah pasti mau nggak mau harus diikuti sang istri, Srimben. Terus nggak lama setelahnya, lahir sang putra pada tanggal 6 Juni 1901 (saat Gunung Kelud meletus) dan diberi nama Kusno Sosrodiharjdo. Lahir jam setengah 6 pagi alias pas matahari mau terbit, inilah yang ngebuat sang anak kedua diberi julukan Putra Sang Fajar.

bung karno
Kalau diliat dari luar nggak bakal ada yang nyangka sih ini rumah remajanya Ibu Nyoman Rai Srimben |Source: https://twitter.com/threadreaderapp

Hidup pas-pasan ngebuat mereka harus tinggal di rumah yang berdekatan sama pasar dan sungai. Mungkin karena lingkungan dan air yang kurang bersih ngebuat putranya jadi sering sakit-sakitan, entah malaria, tifus sampai disentri (infeksi usus yang nyebabin diare disertai darah dan lendir). Alhasil, nama Kusno pun berubah jadi Karno. Namanya ini diadaptasi dari Karna, tokoh penting yang ada di Mahabharata.

Dan ya, dari sinilah kita tau kalau Bapak Soekarno punya masa kecil yang cukup sulit. Ibunya, Nyoman Rai nggak bisa beli beras karena harganya terlalu mahal buat beliau. Setiap hari beliau bakal beli padi yang ditumbuk sendiri jadi beras, terus sisa uangnya cukup buat beli sayur. Soekarno kecil selalu ngebantuin ibunya, mungkin karena sering ngabisin waktu inilah yang ngebikin hubungan ibu dan anak ini semakin kuat.

Nyoman Rai sering banget nyeritain kisah Ramayana dan Mahabharata ke anak-anaknya. Ini ditambah juga pengetahuannya akan filosofi dan nilai-nilai lontar. Apalagi bapaknya juga guru ‘kan, makin nambahlah pengetahuan putra putri Nyoman Rai ini. Hingga akhirnya pada tahun 1958, Nyoman Rai meninggal dunia menyusul sang suami yang emang lebih dulu berpulang pada tahun 1945. Lima tahun kemudian, Bapak Soekarno yang udah jadi presiden pergi ke Bale Agung dan menemui keluarga sang Ibu. Disana beliau minta izin untuk ngasik nama Brahmana berupa Ida Ayu ke nama Ibunya. Alasannya karena sang Ibu dianggap berjasa dan udah mertaruhin nyawa untuk ngelahirin beliau, dan usut punya usut, Nyoman Rai sendiri emang punya garis keturunan Brahmana yakni dari Kerajaan Buleleng, dari sinilah namanya berubah menjadi Ida Ayu Nyoman Rai.

bung karno
Banjar Bale Agung yang jadi tempat ngabisin waktunya pas remaja |Source: https://www.idntimes.com/

Istana yang Diperuntukkan Untuk Presiden Pertama Indonesia di Tampaksiring, Gianyar

Dari bawah aja udah cantik banget ya |Source: http://www.propinsibali.com/

Setelah Indonesia merdeka pada tahun 1957 hingga 1960, dibangunlah Istana Kepresidenan (arsiteknya ialah Prof. Dr. R. M. Soedarsono) yang bertempat di Tampaksiring, Gianyar. Tampaksiring dipilih karena memang sejuk dan sangat asri. Letaknya kan emang di atas perbukitan tuh, nggak heran kalau disana emang selalu dingin, apalagi pas malam hari. Istana ini dibuat atas permintaan Bapak Soekarno yang pengen punya tempat dimana keluarga dan dirinya beristirahat. Beliau juga pengen tamu-tamu negara yang datang berkunjung ke Bali juga bisa istirahat disana. Salah satu tamu negara yang pernah berkunjung adalah Rama 9, Bhumibol Adulyadej bersama permaisurinya, Ratu Sirikit pada tahun 1957. Beliau adalah Raja asal Thailand yang masa jabatannya paling lama.

Hotel Peninggalan Bung Karno

Lobi hotel Grand Inna Bali yang ada patung Rajapala karya Nyoman Nuarta, pembuat patung GWK |Source: https://sarasvati.co.id/

Terakhir, hotel peninggalan Bung Karno. Hotel Grand Inna Bali Beach ini juga diusulkan sama beliau. Waktu itu Pantai Sanur atau Pantai Matahari Terbit nggak jadi tempat wisata kayak sekarang. Bung Karno yang ngeliat hal itu semacam nyadar sama potensi wisata Bali yang cantik dan memukau. Dipilihnya Pantai Sanur ini juga katanya berdekatan sama kediaman teman baiknya, Adrien Jean Le Mayeur de Merpres (pelukis asal Belgia yang hasil lukisannya udah menghiasi Istana Kepresidenan Tampaksiring) dan istrinya, Ni Pollok. Pada tahun 1963, beliau langsung buat konsep hotel Grand Inna sampai akhirnya selesai dibangun pada tahun 1966. 

Mau dari sudut manapun, hotelnya bakal keliatan tetap megah |Source: https://catdays.net/

Ada kamar yang udah disiapin untuk tempat semedinya Bung Karno nih, soalnya ditauin beliau suka sembahyang. Hingga akhirnya pada tanggal 20 Januari 1993, hotel ini terbakar, cuman yang menariknya adalah kamar 327 yang awalnya emang diperuntukkan untuk beliau sama sekali nggak tersentuh api. Ya, emang sih kaca jendelanya pecah, tapi isi dalam kamarnya tetep utuh. Selain kamar 327, ada juga kamar 2401 (cottage yang letaknya di sebelah selatan dan dibangun pada tahun 1972) yang diperuntukkan untuk Kanjeng Ratu Nyi Roro Kidul. Jadi, disini kalian bakal nemuin lukisannya beliau, isi kamar yang serba hijau dan juga persembahan lainnya. Dua kamar ini dianggap suci, makanya nggak boleh sembarangan masuk tanpa ijin. Kalau kalian masuk kesini pasti dilarang ngambil foto, nggak boleh masuk makek alas kaki dan perempuan yang lagi haid nggak boleh masuk.

Fyuuh panjang banget ya guys. Yang awalnya dari orang tua Bung Karno sampek merembet ke peninggalan-peninggalannya. Kalau misalnya Ida Ayu Nyoman Rai nggak kekeh nikah sama Raden Soekemi, mungkin kita nggak akan pernah kenal sosok Bapak Soekarno sampai hari ini. Emang ya setiap peristiwa selalu ada hikmahnya, semoga apa yang ditinggalkan beliau ini bisa menjadi pembelajaran dan berdampak baik buat kita yang sekarang ini jadi penerusnya. Oh ya satu lagi, Jas Merah!

Comments

comments