Heboh Bade Roboh di Gianyar, Murni Kesalahan Teknis?

Lagi heboh banget nih guys, bener-bener muncul di semua berita. Katanya nih ada bade yang roboh pas lagi otw ke kuburannya. Kejadiannya nih di Tegallalang, Gianyar. Mending kita cek bareng-bareng deh biar sama-sama tau.

Apa Sih Itu Bade?

Bade Roboh
Yang lagi diangkat itu namanya bade guys, ini proses pengabenan Bripda I Gede Yudha Pratama |Source: https://news.detik.com/

Setiap ngaben pasti ngeliat sesuatu yang diangkat gitu kan? Pokoknya semua orang kayak gotong royong ngangkat gitu. Bade (dibaca: badē) itu wadah yang dipakek buat nganterin jenazah ke setra (dibaca: sétra) dan memang ada pas prosesi ngaben.

Biasanya juga, bakal ada lembu yang emang sepaket sama badenya. Jadi kedua hal tadi emang harus ada di setiap prosesi ngaben. Biasanya juga ngikutin kasta orang yang sudah wafat, semakin tinggi kastanya bakal makin tinggi juga tumpangnya. Oh ya guys, fyi tumpang itu emang selalu ganjil kayak jumlah di meru, jadi nggak pernah genap jumlahnya.

bade roboh
Itu lho yang menjulang ke atas namanya tumpang, btw itu tumpang sia (sembilan) |Source: https://travel.detik.com/

Kejadiannya Pas Siang Hari

Ngaben udah pasti pas siang hari ya, jadi kejadiannya nih sekitar pukul 13.00 Wita. Pas Hari Minggu, 25 Oktober kemarin ada prosesi ngaben di Puri Keliki, Tegalalang, Gianyar. Alm. Bapak Ngakan Gede Padma, SH direncanakan mau diaben dengan bade tumpang sembilan yang diangkat sama warga banjarnya.

Dalam keadaan duka, tiba-tiba aja bade yang dipakek buat nganter jenazah beliau roboh guys. Situasi duka tadi tiba-tiba berubah menegangkan. Para warga ada yang nggak bisa nahan diri buat teriak dan saling bantu buat evakuasi jenazah beliau. Untungnya, berkat kekompakan para warga jenazah Alm. bisa dibawa ke setra dengan ngangkat peti jenazahnya langsung.

Yang bikin Mz nggak kuat liat videonya ya, keluarga yang ditinggalkan lemes dan nangis guys. Aduuh Mz nggak tahan:'( Akhirnya jenazah beliau tetep bisa dibawa ke setra dan badenya tadi dibawa belakangan. Tingginya kan nyampek 20 meter ya, mau nggak mau dipecah jadi beberapa bagian biar gampang dibawa ke setranya.

Bade Roboh, Murni Kesalahan Teknis?

bade roboh
Untungnya ada rumah warga yak |Source: https://www.facebook.com/infosarbagita

“Hah roboh? Jangan-jangan karena….” Nah lho mau ngomong apaan? Udah ah, jangan mikir yang aneh-aneh. Ini murni kesalahan teknis guys, soalnya situasinya kan lagi pandemi Covid-19 terus nggak boleh dihadiri banyak orang kan. Badenya itu emang berat guys, tapi sengaja dibuat seringan-ringannya biar yang ngangkat nggak kebanyakan.

Mungkin karena pondasinya yang super ringan tadi, bikin badenya nggak seimbang. Belum lagi jalan mau ke setranya kan menurun, yaudah deh makin rusak pondasinya. Untuk urusan niskala, Mz nggak tau dan nggak berhak buat ngomong begituan guys. Jadi ini murni kesalahan teknis. Badenya ini dibeli di undagi yang ada di Blahbatuh, Gianyar, jadi kurang tau juga nih Mz mungkin ada yang kurang atau gimana gitu pas bikin badenya nih.

 

View this post on Instagram

 

BUNTUT ROBOHNYA BADE TUMPANG SEMBILAN, BENDESA KELIKI DIPANGGIL KAPOLSEK . Robohnya bade tumpang sembilan yang membawa jasad Ngakan Made Padma, Minggu (25/10), berbuntut panjang. Bade yang diusung menuju setra di Desa Adat Keliki, Desa Keliki, Kecamatan Tegallalang itu tak hanya menimpa atap rumah warga I Nyoman Lekik tapi juga membuat prajuru desa setempat harus menggelar paruman. Tak cuma itu, Bendesa Adat Keliki, Kecamatan Tagallalang, I Made Sudiasa, mengungkapkan, ia dipanggil Kapolsek untuk menjelaskan hal ini . “Senin besok saya juga dipanggil Kapolsek untuk memberi penjelasan kejadian ini,” katanya . Ia mengatakan insiden ini terjadi saat proses pengusungan menuju setra setempat pada Minggu siang sekitar pukul 13.00 WITA. Kala itu bade tumpang sembilan yang mengiring jenazah pengacara kondang di Gianyar itu diusung oleh puluhan krama. Disinggung terkait rumah warga yang tertimpa, ia mengatakan akan menjadi pembahasan dalam rapat bersama prajuru. Karena hal ini termasuk, insiden yang jarang terjadi. Sebab itu, diperkirakan rumah yang ditimpa bade, harus diupacarai cukup besar. Sudiasa menambahkan untuk pelaksanaan ngaben di tengah pandemi, sudah mengikuti protokol kesehatan. Mulai dari jaga jarak hingga menempatkan sarana menjaga kebersihan. . Sumber @balipost_com Baca selengkapnya di : https://www.balipost.com/news/2020/10/25/154238/Buntut-Robohnya-Bade-Tumpang-Sembilan,.html# .

A post shared by BALI_UNDERCOVER 🆔 (@jeg.bali) on

Untuk masalah penerapan protokol kesehatan, katanya pihak keluarga udah ngomongin ini guys ke desa adatnya. Mungkin Kapolsek pengen tau kronologinya kali ya, akhirnya bendesa adat Bapak I Made Sudiasa dipanggil ke kapolsek buat ngejelasin kejadiannya ini. Hmm kayak kejadian ngaben di Desa, Sudaji, Buleleng nih.

Karena rumahnya sempet ketimpa bade, rumah Bapak I Wayan Lekik harus diupacarai cukup besar guys. Pak Made juga bakal ngomongin ini sama warga setempat alias ngadain paruman (proses penyelesaian sengketa di luar pengadilan yang dilaksanakan dengan prinsip musyawarah untuk mencapai mufakat).

Semoga kedepannya hal kayak gini nggak terulang lagi ya guys, moga permasalahannya ini bisa berakhir dengan baik juga. Untungnya juga ini nggak memakan korban jiwa, buat kalian selalu stay safe ya. Take care!

Comments

comments

WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com