Gini nih Kerennya Rumah Adat Bali

rumah adat bali

Bali. Sebuah pulau yang indah kata banyak orang. Indahnya ada di banyak aspek, mulai dari tempat wisatanya, kulinernya, hingga adat dan budaya yang bisa dikatakan otentik. “Ah, masak? Biasa aja deh perasaan.” Ya, sebagian warga Bali (tapi nggak semua) pasti bilang kayak gitu. Alasannya? Ya karna mereka nak Bali, udah biasa melihat dan menikmati jadi ya dianggap biasa aja. Cuma yaudah lah.

Mari kita fokus dan kembali ke topik. Dari sekian banyaknya daya tarik yang dimiliki oleh Bali ini, Rumah Adat Bali memiliki keistimewaanya tersendiri. Walaupun udah nggak banyak bisa kita lihat rumah tradisional ini, tapi sekalinya nemu rasanya nyess banget. Suka merinding nggak sih? Atau Mz aja ya?

Nggak jarang Mz main ke rumah temen yang rumahnya masih “style Bali”, tetep planga-plongo pas masuk. Padahal udah tau rumahnya gitu karna sering ke sana, tapi masih aja ada rasa yang gimana gitu. Keren pokoknya.

rumah adat bali
Gagah kali via www.lokerbali.info

Belajar bareng-bareng yuk. Rumah adat Bali tuh ada macem-macem, tergantung dari fungsi dan daerah tempat bangunannya berdiri serta memiliki 3 aspek penting Parahyangan, Pawongan, dan Palemahan yang didasari oleh Asta Kosala Kosali. Apa itu Asta Kosala Kosali? Pertanyaan yang bagus. Mz juga nggak tau sih detailnya, cuma intinya tuh kayak ilmu tata cara dan penempatan bangunan menurut budaya Bali.

Nama Rumah Adat Bali

Angkul-Angkul

Ini mirip kayak Gapura dengan fungsi sebagai pintu masuk. Yang ngebedain angkul-angkul dengan bangunan lain adalah adanya atap di bagian pintu masuknya.

Aling-Aling

Aling-aling ini adalah pembatas antara angkul-angkul dengan pekarangan rumah yang memiliki fungsi sebagai penangkal atau penghalang energi negatif yang masuk ke pekarangan rumah kamu, Brooo.

Bale Manten

Bale Manten ini biasanya ditempatin sama Kepala Keluarga atau anak perempuan yang belum nikah. Ya biar tetep terjaga kesuciannya gitu. Biasanya Bale Manten ini terletak di sebelah utara bangunan utama trus di bagian kanan kirinya juga ada bangunannya, bale kanan dan bale kiri.

Loading...

Bale Dauh

Bale Dauh memiliki fungsi sebagai tempat menerima tamu. Yang unik dari bale dauh adalah pada jumlah tiangnya. Kalau tiangnya ada 6 disebut sakanem, kalau ada 8 disebut sakutus, dan kalau ada 9 disebut sangasari. Satu lagi, tinggi lantai dari Bale Dauh ini nggak boleh lebih tinggi dari Bale Manten ya.

Bale Sekapat

Nah, bale yang ini dibuat untuk tempat kumpul keluarga. Biar harmonis, Brooo.

Bale Dangin atau Bale Gede

Terletak di sebelah timur bangunan utama dan lebih tinggi dari bale manten, Bale Gede ini diperuntukan sebagai tempat berkumpul dan menyajikan makanan saat ada upacara keagamaan. Selain itu, Bale ini memiliki fungsi sebagai tempat memahat patung atau ngukir, dan menjahit pakaian

Pawaragan

Kalau kamu mau masak, nah tempat ini lah yang harus kamu tuju. Pawaragan ini berfungsi sebagai dapur yagesya.

Lumbung

“Di rumah ku kok nggak ada lumbung ya? Adanya Jineng.” Ya, itu dah sama. Jineng atau Klumpu adalah nama lain dari lumbung. Fungsinya sebagai tempat penyimpanan padi, beras, jagung, atau hasil bumi yang udah kering.

Sanggah

Sing nawang sanggah? Orang Bali harusnya udah tau lah ya fungsi dari bangunan ini. Buat yang bukan orang Bali, sanggah ini fungsinya sebagai tempat beribadah untuk keluarga.

Banyak ya bangunannya di dalam rumah orang Bali. Ya makanya jangan heran kalau rumah orang Bali itu lahannya gede-gede. Cuma balik lagi, sekarang rumah dengan style Bali ini udah jarang terutama di perkotaan. Kalau di desa Mz rasa masih banyak deh.

Comments

comments

Agus Hendra Putra Yasa
Gosen. Boleh pake 's' boleh juga pake 'z'. Berpikir layaknya bernafas, setiap saat. Main twitter sama instagram di @gosendra kalo lagi pengen. Jarang main facebook tapi kalo mau berteman cari aja Agus Hendra Putra Yasa.