Digunakan Lucinta Luna Saat Maternity Shoot, Ini Lho Jenis dan Tingkatan Pakaian Adat Bali

Kabar bahagia dateng dari salah satu artis tanah air nih, yang nyentrik dan penuh kontroversial si Lucinta Luna. Btw, doi hamil lho guys dan baru-baru ini maternity shoot (pengambilan foto yang berfokus pada perut ibu hamil, biasanya yang udah memasuki 7-8 bulan biar bisa nunjukkin perutnya yang udah besar gitu lho) bareng pacarnya makek pakaian adat Bali. Tapi maaf-maaf aja nih, Mz bukan mau bahas Lucinta Luna-nya, tapi baju yang dipakek doi buat fotoan. Nggak mungkin yang ada dan digunakan di Bali cuman sekedar ada doang kan, udah pasti ada makna dibaliknya. Bahas bareng-bareng sabi kali yak, yaudah kuy!

pakaian Bali
Bentar, ada lagi satu nih |Source: https://lifestyle.okezone.com/

Terbagi Menjadi Tiga Tingkatan

pakaian adat
Mantap nih bajunya |Source: https://www.intipseleb.com/

Pakaian adat Bali biasanya digunain pas ada acara gitu, tapi bukan acara biasa melainkan acara yang bisa dibilang agak formal dan ada rangkaian aktifitas upacara dan sembahyang kayak pernikahan, potong gigi, ke Pura dan lainnya. Tata rias sama pakaian adat ini terbagi jadi tiga tingkatan yaitu Payas Nista atau Alit, Payas Madya dan terakhir, Payas Agung. Ini juga nggak lepas dari yang namanya konsep Tapak Dara atau Swastika. Jadi ada tiga nih, yang pertama ada Dewa Angga (dari kepala sampek leher), Manusa Angga (dari leher sampek pusar), dan Bhuta Angga (dari pusar sampek kaki).

Payas sendiri diambil dari kata Bahasa Bali yakni mepayas. Maksud dari mepayas itu kayak bersolek (berhias diri) gitu lho. Nggak cuman make up, buat mendukung penampilan kan ada pakaian bagian atas, bawah, terus belum lagi aksesorisnya. Nah, jadinya mepayas itu paket komplitnya gitu.

Payas Nista atau Alit ini tingkatan yang paling kecil. Paling sederhana juga soalnya makek pakaian Bali yang umum dipakek kayak udeng, kebaya sama kamen. Ya kayak baju buat pergi sembahyang ke Pura gitu dah.

pakaian adat
Nah sama-sama belajar kita ya, btw ini yang payas agung |Source: https://www.fotoadatbali.com/

Kalau Payas Madya ini letaknya di tengah-tengah. Jadi tetep sederhana tapi kalau diliat-liat mewah juga gitu lho. Bedanya sama yang tadi itu letaknya di pakaian bagian bawah. Selendang harus banget nih dipakek, terus biasanya buat yang cowok bakal bawa keris sedangkan yang cewek bawa kipas. Contohnya nih kayak acara pesta, potong gigi sama nyambut tamu.

Terakhir, Payas Agung. Ini nih yang pakaiannya paling lengkap dan kesannya paling wah. Bener-bener kalau dipakek sama cowok bakal keliatan gagah banget, sedangkan buat ceweknya anggun nan ayu gitu. Ya nggak salah soalnya ini kan peninggalan kerajaan-kerajaan di Bali, jadinya emang pakaian yang emang dipakek sama para bangsawan dan anggota kerajaan di masa lalu. Payas Agung ini biasanya dipakek pas pernikahan terus pas upacara potong gigi juga bisa makek ini.

Sebenernya gini guys, pakaian adat yang Mz sebutin tadi bisa menyesuaikan dengan upacara dan keinginan masing-masing individu. Misalnya nih, kayak potong gigi tadi, kalau emang dia mau dan keuangannya mencukupi ya bisa aja makek Payas Agung. Jadi nggak semata-mata kalau pas potong gigi harus makek Payas Agung gitu, bisa aja makek yang Madya atau Alit tergantung pilihan individu atau keluarga itu sendiri. Belum lagi tiap daerah punya ciri khasnya masing-masing kan, jadinya nggak ada yang sama persis.

Pembagian Busana Pakaian Adat Bali

pakaian adat
Mz otw neh, eh |Source: https://beedesain.wordpress.com/

Nah, ini ada kaitannya sama Tapak Dara yang Mz sebutin tadi. Jadi tiga pembagian busana yang digunakan yakni bagian atas, tengah dan bawah. Kalau buat bagian atasnya (Dewa Angga) untuk laki-laki itu ada Udeng yang biasanya diselipin bunga kayak kembang sepatu atau cempaka. Terus bagian tengahnya ada baju (menyesuaikan acara, bisa kaos, kemeja atau safari). Kalau buat acara besar biasanya bakal bawa keris sebagai lambang kejantanan alias keperkasaan, terus makek cincin di jari manis tangan kanan juga. Buat bagian bawahnya ada dua nih, pertama, ada wastra atau kamen yang diikat ke pinggang dan ada kayak lipetan lancip gitu di depannya. Terus bagian luarnya bakal ditambahin kampuh atau saput dan terakhir bakal dipakein selendang yang simbolnya untuk mengikat niat buruk yang ada dalam diri manusia.

Untuk yang perempuan di bagian atasnya kan meliputi rambut, jadi rambutnya ini digelung alias dipusung alias diikat rapi. Nanti bakal ditambahin kayak bunga kap emas sama sandat emas. Istilahnya kayak mahkota buat cewek gitu, tapi kalau buat upacara non formal biasanya diikat aja rambutnya biar rapi. Tambahin bunga kamboja atau cempaka juga sabi. Buat bagian tengah ada kebaya, kalau buat sembahyang biasanya warnanya putih sedangkan untuk melayat warnanya hitam. Untuk bagian tengahnya ini juga menyesuaikan sama acara ya guys, kayak acara formal yang biasanya makek badong sama gelang kane. Kalau laki-laki tadi kan bawanya keris, buat yang cewek bawanya kipas. Terakhir, buat bagian bawahnya ada kamen dan selendang kayak punya laki-laki tadi. Bedanya, kamen yang dipakek perempuan ini nggak ada lipetan di depannya terus nggak makek saput juga.

pakaian adat
Ini Payas Agung kalau dipakek laki-laki dan perempuan |Source: https://easybrazilianrecipes.com/

“Agak bingung ya. Soalnya banyak yang dipakek terus tiap acara beda-beda juga.” Ya maklum guys, makna dan arti tiap benda yang digunakan itu nyiratin sesuatu yang penting. Belum lagi pakaiannya harus menyesuaikan acara yang diikuti biar nggak salah kostum gitu lho istilahnya. Kembali ke mbak Lucinta Luna ditunggu kabar baiknya dah yak, sebenernya ini lebih membingungkan sih daripada jenis sama makna pakaian adat Balinya. Cuman yaudah dah, Mz pamit!

Comments

comments