Daripada Kejar-Kejaran Sama Kala Pas Sandikala, Mending ke Bubur Pejeng Aja

217
views
bubur pejeng

Gianyar emang susah untuk ditinggal pulang balik ya. Mz seneng banget liburan kesini, karena disini masih asri tempatnya dan serba hijau.

Orang-orang cuman tahu Desa Ubud aja kalau lancong ke Gianyar, tetapi ada sesuatu yang seru nih kalau kamu melangkah lebih jauh hingga sampai ke Desa Pejeng, Tampaksiring, Gianyar, Bali.

Kalau ke Pejeng jangan lupa ke salah satu obyek wisatanya bernama Bulan Pejeng, di mana konon ada sebuah Neraka di dalam pura Bulan Pejeng tersebut yang berasal dari langit dan dipercayai bisa meminta untuk menurunkan hujan.

Mantep banget kan? Tetapi masih ada yang lebih mantep lagi dari serunya liburan di Desa Pejeng. Yup! Kuliner adalah momen paling mantep ketika berada di Desa Pejeng, tahu kenapa? Soalnya disini ada Bubur Bali Enak banget dan cuman ada di Pasar Pejeng.

Baca juga:  Si Coklat Ga Mau Kalah sama Si Keju, Cobain Saychizu Rasa Coklat Terbaru

Jangan salahin kalo menu Bubur Bali Pasar Pejeng bikin kamu nagih

bubur pejeng
Berangkat aja langsung ke Pejeng

“Sejuta kata dan rasa” kenikmatan dan suasana Pasar Pejeng saat berkunjung kesana. Jarak kesananya cuman 1 jam-an dari arah Denpasar. Bubur Bali emang salah satu kuliner Bali yang benar-benar khas dari bubur lainnya.

Perpaduan bumbu bali, berbagai sayur urab khas Bali, dan ditambah beberapa lawar dan sambal membuat Bubur Bali tetap jadi salah satu santapan rekomendasi buat kamu, selain makan nasi lawar atau Babi Guling.

Baca juga:  Selain Babi Guling yang Banyak, Gini Menariknya Tradisi Usaba Sumbu

Bubur Pasar Pejeng jadi buruan Mz, ketika saat itu sedang lapar-laparnya setelah puas menikmati obyek wisata Bulan Pejeng. Bubur Bali ini buka dari jam 2 siang sampai sandikala alias sore menjelang malam. Harganya pun murah banget, yaitu untuk seporsi tanpa telur, cuman Rp. 3.000,- dan pakai telur Rp. 5.000,-.

Udah pasti puas banget dan dijamin bakalan nambah terus kalo udah merasakan sensasi Bubur Pejeng yang mantep banget. Silahkan ajak semua teman kamu jalan-jalan menyulusuri berbagai kuliner yang ada di Bali. Jangan ke Mall aja, karena asiknya Bali itu, ketika kamu menemukan sesuatu yang tradisional dan masih ada sampai sekarang.

Comments

comments