Buda Kliwon Pegat Uwakan, Hari Dimana Perayaan Galungan dan Kuningan Berakhir

Nah pas gess, hari ini Rabu kan. “Terus kenapa, Mz?” Lah, jangan bilang kalian nggak tahu? Hari ini kan Buda Kliwon Pegat Uwakan, hari dimana perayaan Hari Raya Galungan berakhir. Udahlah, Mz langsung jelasin aja deh biar nggak kelamaan.

Galungan berakhir
Waah cantik ya kayak kamu, eh |Source: https://nationalgeographic.grid.id/

Masang Penjor Buat Apaan Sih?

Dikutip dari IDN Times Bali yang nanyain langsung I Made Langgeng Buana, Sekretaris Paiketan Pemangku Kota Denpasar, bilangnya sih penjor itu ibarat gunung guys. Nah buat umat Hindu nganggep gunung itu suci. Jadi pas Hari Raya Galungan kan harusnya dateng ke gunung (maksudnya Pura Besakih yang ada di lereng Gunung Agung), kalau nggak bisa diwajibkan masang penjor depan rumah.

Di penjornya harus ada pala bungkah (umbi-umbian), pala gantung (buah-buahan) sama dedaunan gitu dah. Jadinya semuanya itu simbol-simbol alam gitu, ya kayak ngewakilin hasil bumi dan dijadiin persembahan.

Galungan berakhir
Pas lagi mau masang penjor nih |Source: https://baliexpress.jawapos.com/

Penjor biasanya dipasang pas Penampahan Galungan alias sehari sebelum Hari Raya Galungan. Dipasangnya juga di sebelah kanan rumah, jadi nggak boleh sembarangan masbrooo.

Oh ya ada juga nih guys yang bilang penjor itu simbolnya Naga Basuki, si penjaga Gunung Agung. Basuki artinya kemakmuran dan kesejahteraan gitu. Di penjor juga dihiasin sama bambu (udah pasti), kelapa, kain kasa kuning dan putih, janur atau busung, daun-daunan plawa, pala bungkah dan gantung, tebu, padi, sanggah dan upakara.

Menjadi Pertanda Hari Raya Galungan dan Kuningan Berakhir

Galungan berakhir
Kalau diliat dari bawah ya gini |Source: https://www.kintamani.id/

Nah setelah sebulan tujuh hari, tepatnya Buda Kliwon Wuku Pahang perayaan Galungan dan Kuningan bakal berakhir. Biasanya lebih dikenal dengan Buda Kliwon Pegat Warah atau Buda Kliwon Pegat Uwakan, pegat artinya putus dan uwakan artinya kembali.

Kalian ngeh nggak sih, dari Hari Raya Galungan yang jatuh pada Buda Kliwon Wuku Dungulan sampek Buda Kliwon Wuku Pahang nggak ada upacara keagamaan? Ya kayak Manusa Yadnya gitu? Katanya selama sebulan tujuh hari itu emang nggak boleh diadain guys, biar lebih konsentrasi sama Galungannya soalnya itu kan hari dimana dharma menang melawan adharma. Pastesan aja, kok tumben nggak ada undangan pernikahan nih, eh.

Jadi karena Buda Kliwon Pegat Uwakannya udah dateng, terus penjornya kan dicabut, hiasan-hiasannya juga bakal dicabut dan dibakar. Kalau udah jadi abu nanti bakal ditaruh di lebuh alias depan rumah dan dikasik canang. Nggak jarang, abunya juga bakal dimasukin dalam bungkak (kelapa) dan ditanem di tengah pekarangan. Maksudnya kita menanam kembali kesuburan gitu lho.

Galungan berakhir
Nah kalau yang ini pas dibakarnya |Source: https://web.facebook.com/halopejati

Wajib Dilakukan oleh Semua Umat Hindu

galungan berakhir
Mz bantu foto aja deh owkwok |Source: masbrooo.com

Ini wajib hukumnya guys, sebagai Umat Hindu kita emang diharuskan ngikutin ajaran-ajaran kebajikan yang ada. Meneruskan dan menjaga apa yang udah dikasik ke kita sebagai bagian dari semesta. Sebenernya nggak cuman penjor aja sih, masih banyak lagi hal yang dilakuin sebagai bentuk rasa bhakti dan syukur kita ke hadapan Ida Sang Hyang Widhi Wasa.

galungan berakhir
Ya masih bantu foto aja haha |Source: masbrooo.com

Gitu lho guys, semoga kalian paham yak. Kita yang udah dikasik kelimpahan rejeki (uang, teman, keluarga dan lainnya) udah seharusnya bersyukur sama yang diatas. Makanya nggak ada salahnya kan kita juga ngelakuin ajaran-ajaran dharma yang udah dilakuin dari lama banget, bener-bener jauh sebelum kita lahir. Dahlah, jangan lupa bersyukur!

Comments

comments

WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com