Baru Dilaksanakan Kemarin, Tradisi Ngerebong Itu Apa Ya?

Bahas tradisi sekali-kali sabi kali ya. Pas banget nih kemaren diadain Tradisi Ngerebong di Kesiman, Denpasar. Harusnya buat semeton Denpasar udah nggak asing lagi nih. Yaudah, biar kita semua tau apa itu tradisi Ngerebong Mz bakal bahas abis ini yak. Yuk, gerak kita!

tradisi ngerebong
Nonton ini tegang banget sih |Source: http://wirasuryantala.blogspot.com/

Apa Itu Tradisi Ngerebong?

Tradisi Ngerebong atau Pengerebongan ini udah ada dari lama banget guys, kira-kira tahun 1860 (sempat terhenti) dan dilanjutkan lagi pada tahun 1937. Tradisi ini emang berasal dari Desa Kesiman, Denpasar dan emang rutin dilaksanain setiap enam bulan sekali (menurut penanggalan Bali yakni setiap 8 hari setelah Hari Raya Kuningan, tepatnya saat Redite Pon Wuku Medangsia). Tradisi ini dilakukan untuk menyucikan alam dan menetralisir kekuatan negatif sama nyiptain keharmonisan juga. Makanya, tradisi yang satu ini terbilang sangat mistis dan sarat akan makna.

tradisi ngerebong
Mz tim duduk manis aja deh |Source: https://kumparan.com/

Kalau dalam Bahasa Bali, Ngerebong itu artinya berkumpul. Pas lagi ngelaksanain upacaranya ini, dipercaya kalau para dewa lagi berkumpul gitu lho. Tradisi ini dilaksanain di Pura Petilan Pengerebongan yang ada di Desa Kesiman. Biasanya ada acara adu ayam di wantilannya. Terus nanti orang-orang bakal berbaris gitu lho didepan barong, nanti bakal diarak ke Pura Pengerebongan. Btw, barong ini simbolnya kebajikan buat masyarakat Hindu, jadi lawannya Rangda (disimbolkan jahat dan buruk). Abis itu nanti orang-orang bakal keluar dari pura dan bakal mengelilingi wantilan (tempat ngadu ayam tadi) sebanyak tiga kali.

Sebelum ngelaksanain tradisi ini, ada beberapa rangkaian yang harus dilakuin kayak Ngerebek yang dilaksanain pas Umanis Galungan (sehari setelah Hari Raya Galungan), Pemandekan Agung atau ritual mapag di Paing Kuningan, abis itu baru deh ngelaksanain Ngerebong. Pasti kalian pernah kan liat orang-orang kesuruan sama nusukin keris ke badannya, nah itu namanya tradisi Ngurek. Ini dilakuin pas upacara Ngerebong karena emang erat kaitannya sama keagungan keris dan penjor juga. Beneran deh guys, Mz tim duduk manis aja dah kalau ada orang yang lagi Ngurek. Bingung soalnya mau ngapain lagi, serem banget, asli.

tradisi ngerebong
Jangankan pas kesurupan, cewek ngediemin kita seharian aja udah serem banget |Source: https://www.inews.id/

Baru Dilaksanakan Beberapa Hari Lalu

Pas tanggal 2 Mei 2021 alias Minggu kemaren, acaranya ini dilaksanain. Setelah dua kali nggak digelar gara-gara pandemi Covid-19, akhirnya tradisi ini bisa dilaksanakan dengan protokol kesehatan ketat. Untuk waktunya juga udah diatur sedemikian rupa, dari jam 8 Wita orang-orang bakal sembahyang di Pura Petilan secara giliran terus acaranya yang biasanya berlangsung dari jam 16.00 sampek jam 19.00, diubah jadi jam 15.00 sampek 17.00 Wita.

tradisi ngerebong
Ini nih |Source: https://www.youtube.com/watch?v=smcknpqm84c

Nih buat yang nggak pernah ngeliat orang Ngurek Mz cobak jelasin yak. Pas ada yang lagi kerasukan, entah itu cewek atau cowok, mereka nggak cuman nangis atau nari aja tapi teriak-teriak sampek bikin ini hati mencelos. Terus nanti bakal dikasik keris yang bakal ditusukin sendiri ke dada, leher bahkan sampek ke matanya. Bayangin! Bayangin guys! Gimana nggak auto lemes ini kaki sampek akhirnya milih buat duduk manis aja?

Akhirnya tradisi yang udah sering dijalankan di Bali mulai dilakuin lagi, mengingat kita masih pandemi jadi emang ada hal-hal yang semestinya ada malah ditiadakan. Mz berharap sih kedepannya kita semua bisa kumpul rame-rame lagi tanpa takut bakal kenapa-napa setelahnya. Dahlah, bye!

Comments

comments