Antara Melayangan dan Rare Angon yang Dianggap Sebagai Manifestasi Dewa Siwa

Siapa sih yang nggak tau layang-layang? Dari bocil sampek sekarang pasti bawaannya pengen melayangan terus kan, bahkan ini udah dilakuin turun temurun dari jaman kakek nenek kita. Nggak hanya sekedar hiburan, layang-layang ini erat kaitannya sama Rare Angon yang jadi pelopor pertama kali. Rare Angon juga dianggap manifestasi Dewa Siwa yang sungguh berjasa. Dahlah, langsung bahas aja kita!

Apa nggak lemes ini kaki kalau ngeliat mereka terbang pas malem? |Source: https://www.okeguys.com/i

Melayangan yang Dilakukan Secara Turun Temurun

rare angon
Mau debu, mau panas, jeg gass |Source: https://www.pesonablahbatuh.com/

Coba deh tanyak kakek nenek kalian, pasti dari jaman mereka udah excited sama yang namanya melayangan. “Melayangan apaan ya, Mz? Main layang-layang?” Ho’oh, dalam Bahasa Bali artinya main layang-layang. Jadi kalau kalian diajakin ‘melayangan kuy’, iyain aja yak, seru banget soalnya. “Wih siap, Mz!”

Kerja sama adalah kunci utama |Source: https://id.pinterest.com/

Karena excited melayangan ini masih besar banget buat Semeton Bali, diadainlah lomba layang-layang dimana kalian bisa nemuin layang-layang yang super besar dan punya ekor yang panjang banget. Kalau biasanya layang-layang dimainin sendirian, ini nggak bisa sendirian guys jadi harus rame-rame. Ya bayangin aja nerbangin layang-layang 10x lipat dari badan kita sendiri, yang ada ikutan terbang juga kita.

Rare Angon yang Dianggap Sebagai Manifestasi Dewa Siwa

Jadi awalnya nih, anak-anak penggembala itu seperti biasa jagain ternak kan, pas hewan-hewan ternaknya lagi makan udah pasti mereka nggak ngapain-ngapain, jadi ada waktu senggang gitu. Disinilah muncul ide main layang-layang di tengah kebingungan mau ngabisin waktu saat senggang, jadi anak-anak penggembala ini bakal main layang-layang di sawah sedangkan hewan-hewan ternaknya sibuk nyari makan. Yang satu happy dapet makan, yang satu lagi happy nggak bosen karena cuman nungguin, jadi happy-nya sama-sama gitu lho.

Patung Rare Angon di Museum Subak, Tabanan |Source: https://twitter.com/jjrizal/

Biasanya kan emang main layang-layang di ladang atau sawah, ini tuh biasanya pas lagi masa panen jadi bisa bebas main di sawah tanpa ngerusakin tanaman padi dan lainnya. Pada masa panen ini orang-orang percaya Dewa Siwa atau Dewa layang-layang turun ke bumi dan menjelma sebagai Rare Angon tadi. Sambil niup serulingnya, datanglah angin yang dimana bisa nerbangin layang-layangnya anak-anak penggembala buat senang-senang. Terus dipercaya juga kedatangan Rare Angon ini bisa ngusir hama pas masa tanam berikutnya di sawah dan ladang. Makanya sang pemilik ladang atau sawah bakal ngijinin anak-anak tadi buat main layang-layang di lahannya. Kepercayaannya ini emang nggak ada referensinya guys, jadi emang diterusin dari mulut ke mulut.

Btw, Rare Angon ini ada patungnya lho guys di Museum Subak, Tabanan. Kalau kalian kepo pengen tau Rare Angon seperti apa, cuss aja mampir ke museumnya yak, sekalian keliling-keliling liat patung dan benda-benda seni lainnya sabi juga kok.

Jenis-jenis Layangan yang Sudah Ada Sejak Dulu

rare angon
Layangan be-bean yang bentuknya kayak ikan |Source: https://www.tribunnews.com/

Kalau kalian mampir ke Bali dan pengen main layang-layang, kalian harus jenis-jenis layang-layang yang udah legend sejak dulu. Ada tiga jenis yang bakal Mz bahas, yang pertama itu ada layangan Be-bean. Diambil dari kata Be yang artinya ikan, karena bentuknya kayak ikan yang punya sirip dan ekor khasnya. Punya beragam warna dan bentuk, biasanya di atas alias kepala layang-layangnya bakal dipasangan bambu sama senar gitu biar nanti nerbanginnya gampang dan stabil.

rare angon
Layangan janggan yang berekor panjang |Source: https://www.kintamani.id/

Yang kedua ada layangan Janggan. Dibandingin sama be-bean, janggan ini ekornya lebih panjang. Bentuknya juga agak beda di bagian bawah yang nyambung sama ekornya. Pas layangannya nih diterbangin di langit, ekornya ini lah yang makin bikin cantik dan mempesona. Untuk nerbanginnya pun perlu tenaga yang esktra soalnya kadang agak susah juga karena ekornya panjang banget kan. Untuk panjangnya ini juga mengikuti seberapa besar layangannya, jadi nggak sembarangan ditambahin ekor panjang gitu.

Layangan pecuk yang bentuknya tertekuk kayak daun |Source: https://travelingyuk.com/

Yang ketiga ini paling sering Mz liat, bentuknya yang lebih kecil dari yang pertama dan kedua. Layangan Pecuk ini diambil dari kata pecuk yang artinya tekuk. Makanya bentuknya kecil kayak tertekuk gitu, kalau bingung ngebayanginnya coba liat daun deh, daun kan bentuknya ada tekukan gitu kan, nah pecuk itu mirip kayak daun. Nerbangin layangan yang satu ini juga perlu tenaga ekstra karena bentuknya yang kecil dan bertekuk tadi, dan ketiga layangan yang Mz bahas tadi udah pasti ditambahin bambu tipis sama senar di atas kepalanya biar terbangnya stabil nanti pas di langit.

Yang ini ceritanya bonus part guys, jadi lagi nge-hits di Bali. Karena jamannya udah mulai modern dan pastinya setiap jaman punya model serta desain layang-layang yang berbeda, dari sini kita bisa ngeliat layangan Celepuk lagi populer banget. Istilahnya tengah digandrungi masyarakat Bali gitu. Celepuk yang artinya burung hantu, layang-layangnya pun ngikutin bentuk dan gambar burung hantu. Ada banyak banget warna-warnanya sampek bikin mupeng (muka pengen) deh pokoknya. Ini kalau kalian ke Bali pasti bakal selalu nemuin layangannya ini yang dijual di toko maupun pinggir jalan. Untuk harganya lumayan lah ya, soalnya pewarnaannya itu makan waktu lama terus belum juga ngedesain layangannya kan.

rare angon
Layangan Celepuk yang lagi populer-populernya |Source: https://kumparan.com/

Dari keempat jenis layangan yang Mz bahas tadi, mana nih yang bener-bener bikin mupeng? Kalau Mz sih udah pasti yang layangan Celepuk, dari warna sampek desainnya bagus banget soalnya. Jangan lupakan juga jasa Rare Angon yang udah mainin layang-layang sampek kita bisa mainin juga sekarang. Bahkan sampek ada lombanya juga kan, nggak cuman seru tapi bikin kita sehat dan mikir. Sehatnya karena kita bergerak aktif terus mikir gimana caranya layang-layang terbang di langitnya nggak bermasalah. Beuuh seru banget yak, yaudah dah segitu aja, bye!

Comments

comments