Wigan Wiguna: Hidup Itu Let It Flow Aja

0
100
views
wigan wiguna

Mz akhir-akhir nii lagi bosen nonton TV akibat banyak sinteron ga jelas keberadaanya. Iseng-iseng lihat acara berita di TV, eh ketemu kawan lama nok! Ternyata Mz lihat Wigan temen lama Mz waktu zaman ga enak sama doi. Dulu Mz sering lompa pipis paling jauh sama dia. Eh udah, lanjut aja…

Kenalin Ketut Gede Wigan Wiguna bisa dipanggil Wigan atau Ketut, tapi ga pernah dibilang Wiguna sih dia. Singkat cerita akhirnya Mz langsung ngobrol sama Wigan (ga tau tumben mekeneh ngobrol sama orang ini)…

Gan!

Oittt Mz! Hahaha!

Apa kabar ni, Gan?

Baik-baik Mz dan woles.

Aess, kok bisa jadi presenter di SCTV sekarang nih?

Bisa-bisa aja sih, Mz!

Yaaa gimana ceritanya kamu bisa dapet disana? Gitu lho!

Oh kalo itu panjang banget ceritanya, Mz! Awalnya sih iseng-iseng gitu ikut seleksi masuk dengan ikut beberapa tes: casting, pengetahuan umum, wawancara sampai psikotes. Aku terus bolak-balik Jakarta ngurusin pendaftarannya. Nah, pas aku udah wisuda tanggal 11 April 2017 lalu, eh pas banget keterima disana, ya udah sampai sekarang stay terus di Jakarta.

Kalau Ortu sendiri ngijinin ke Jakarta awalnya?

Yaaa… Kalau dari orang tua sih selalu ngasi aku kebebasan sejak awal dalam berkarir, jadi mereka oke-oke aja sih!

Kamu bukannya jurusan Hubungan Internasional ya di Unud? Terus kok malah milih jadi presenter?

Sebenarnya cita-cita awal masih pengen jadi diplomat dan dosen sih, tapi dari aku semester 1 udah terlanjur berkecimpung di dunia broadcasting Kompas TV Dewata 2012-2016 dan Bali United 2016-2017, rasanya tu pengen terus ngembangin passion ini yaudah untuk mesentara waktu le it flow aja dulu deh Mz. Tetep juga aku pengen lanjut S2 Political Economy dan menyelami dunia HI nanti lebih lanjut.

wigan wiguna
Nih si Wigan saat masih di jadi presenter Kompas Dewata

Ga hanya itu bro, si Wigan ini juga pernah nerbitin buku gitu judulnya “Gelitik Kritik Mahasiswa Politik”. Ga tau dah dapet ilham darimana bikin buku kayak gitu. Mz aja sampai sekarang cuman bisa nerbitin album foto aja.

Ohya, dulu pernah nerbitin buku itu, gimana tuh kejadiannya?

Kalo buku itu aku garap mulai awal 2015, terus rutin tak tulis-tulis, sampai sekitar Agutus aku mulai obrolin ideku ke beberapa pihak yang kasi dukungan, dan ga lupa minta testimoni buku ke Merry Riana dan Michael Tjandra. Terus lanjut cari relasi dan akhirnya bisa terbit. Itu emang cita-citaku waktu kecil, Mz, dan Astungkara bisa tercapai.

Kok bisa kepikiran sih bisa bikin buku kayak gitu? Padahal kamu masih mahasiswa?

Kenapa kepikiran? Yaaa aku pengen beda aja dari yang lain, Mz!

Nah gimana si Wigan? Mantep kan? Belum lagi berbagai pengalaman yang ia dapetin saat masih muda. Intinya dia ingin jadi lebih produktif dan lebih beda dari yang lain. Soalnya Mz baru pertama kali punya temen muda kreatif asal Bali yang bisa nerbitin buku berat, apalagi di bidang politik.

Nah, itu beberapa mimpimu kan udah kesampean tu. Kalo yang belum apa?

Aku pengen kuliah S2 di luar negeri. Baru itu aja yang ingin dicapai saat ini, soalnya masih banyak cita-citaku yang belum tercapai dan harapanku yang banyak belum terpenuhi.

Ada pesan ga buat anak muda Bali?

Kalau pesan sih lebih kayak ngasi tau ke anak muda di Bali, jadi sebagai generasi penerus ingat buatlah jalan untuk jalanmu sendiri, karena kamu aja yang bisa nentuin kemana kamu haru melangkah. Sip?

Akhir kata obrolan Mz dengan Wigan Wiuna berakhir dengan tawa bahagia (udah malem sih sebenarnya, besok mau kerja). Jadi pesennya agak sama sih kayak film yang pernah Mz tonton “High and Low”, di akhir film-nya tersirat pesan, “Jika kamu tidak melawan, kamu tidak akan bisa membuka jalanmu”. Jadi Intinya semuanya ditentukan oleh seberapa kamu berusaha untuk membuka jalanmu dan jangan lupa tetap terus berusaha.

Ngga lupa, nih IG doi: @gedewigan.

Comments

comments