WANGI WANGI (BAGIAN 2)

0
175
views

WANGIWANGI

Setelah edisi kemaren Masbrooo ngebahas ke Baubau sampai d kapal menuju Wakatobi, ini lanjutannya! 4 jam di laut, akhirnya Masbrooo tiba juga di salah satu pulau dari kawasan Wakatobi, Pulau Wangi Wangi. FYI, Wakatobi ini dibentuk dari 4 nama pulau besar di sini, Wangi Wangi, Kaledupa, Tomia, dan Binongko.

Apa yang dilakukan saat pertama kali tiba di Wangi Wangi? Untungnya pas di Baubau Masbrooo sempet nanya ke ojek, kalo punya kenalan driver+guide di Wakatobi. So, pas nyampe di Wangi Wangi, tinggal cari sang driver ini. Ketemu, lalu dianterlah Masbrooo buat ngecek-ngecek penginapan. Penginapan di sini ngga mahal, Brooo! Yang oke punya start from 150.000/malem juga ada. Itu udah dapet 2 single bed, view laut pula. Masbrooo nginep di sana? Belum. Cek ke tempat lain dulu. Akhirnya Masbrooo diajakin ke tempat yang cukup rimbun, pantai (kaya) private, dan beberapa kamar mirip villa berdinding kayu. Keren nih! Menurut plang, namanya Patuno Resort. Setelah nanya, harga nginepnya pun cukup murah, 500.000/malem untuk 2 orang, buat penginapan dengan fasilitas oke seperti ini. “Ambil yang ini deh”, pikir Masbrooo saat itu sambil ngitung sisa duit yang ternyata masih cukup. Nah, berhubung saat itu udah malem, jam 7-an, akhirnya hari ini keliling pengenalan pulau ini aja.

Wisata kuliner! Hal pertama yang ada di otak setelah perut mulai bereaksi. Sang Driver pun menggerakkan stir mobil ke arah pasar. Ada berbagai makanan dengan rupa tak biasa di sana. Dan 1 yang menarik perhatian, adalah nenek-nenek yang lagi bakar bambu ukuran
70 cm. Dan ternyata itu adalah makanan khas Wakatobi, namanya Kambalu. Harganya? Cuma 5.000! Kambalu ini adalah makanan pengganti nasi yang terbuat dari talas dan santan kelapa yang dibungkus daun kelapa dan dikukus. Dan karena pengganti nasi, Kambalu ini disarankan untuk dimakan dengan lauk lain, contohnya pasir (kalo mau). Beres makan, balik ke penginapan, istirahat dulu, persiapan besok melali seharian.

Teettt! Jam setengah 6, Masbrooo kebangun dan ngga bisa merem lagi. Bukan karena inget mantan, bukan pula karena dapet SMS ditolak gebetan, tapi excited buat kenal sama daerah ini. Akhirnya diputuskan buat jalan-jalan di pantai, sambil sunrise-an. Yuhuuu!

Jalan-jalan, nongkrong-nongkrong sama turis Jepang, ngga terasa udah jam setengah 8. Sarapan dulu di restoran. Terus nanya -nanya, ternyata jalan ke timur 200 meter lagi ada sebuah mata air enteng jodoh. Wooow! Ini dia! Ngga sabaran, Masbrooo lari ke sana. Kalo
beneran ngefek, berendem seharian pun tak apa-apa. Berharap pas balik ke Bali 1000 jodoh siap menanti.

Beres guyur-guyuran di mata air, Sang Driver pun tiba. Tujuan hari ini kemana? Wakatobi ini terkenal sebagai salah spot diving terbaik di dunia, Brooo! Ya udah, pokoknya harus dapet diving! “Nantian aja. Kira-kira jam 3, biar kulit ngga gosong”, kata Sang Driver. Oke deh! Sambil nunggu, diajaklah Masbrooo keliling di berbagai tempat di Pulau Wangi Wangi.

Wakatobi memang dikelilingi alam yang indah, kiri-kanan sepanjang perlajalanan bener-bener oke punya! Menuju ke tempat yang agak tinggi, sampailah di Benteng Liya Togo nan indah. Dari atas sini sekeliling Pulau Wangi-wangi terlihat. Kleee, gagah sajan ne ci! Puas di atas, kini menuju bawah. Turun melewati jalan dengan pemandangan biru di kiri dan hijau di kanan. Dan ngga lama, ketemulah berbagai rumah di atas laut. “Ini namanya Kampung Mola”. Wow! Kampungnya di atas laut, Brooo! Lautnya tenang, bening, wihh, gokil banget nih kampung!

Ngga terasa 2 jam lagi udah jam 3. Oke, isi perut dulu. Biar diving-nya ngga mual. Sembari jalan, nemu rumah makan Padang. Makan di sini aja. Dan abis makan, saatnya menuju tempat penyeburan! Setengah 3 pun tiba, dan berbagai alat selam ternyata udah disiapin. “Masbrooo, sewanya berapaan sih?” Ohya, kebetulan Masbrooo dapet murah nih, yang sewain temennya Pak Supir. 500.000 per orang (daripada di hotel per orangnya satu-juta-an). Briefing sebentar, ngga pake latian, lalu byur! Kesan pertama, grogi, panik, karena pertama kali. Kesan kedua, mulai kalem. Kesan ketiga, wow indahnya! Berbagai ikan dan terumbu karang membius Masbrooo walau sementara (kalo kelamaan bahaya). Tapi sayang seribu lima ratus sayang, Masbrooo ngga jago ngatur oksigen, cuma setengah jam di laut, akhirnya naik. Tapi setengah jam yang bakalan bikin terngiang-ngiang, Brooo! Di dalem air barusan seperti bukan di dunia nyataa! Wew!

Udahan bersih-bersih abis nyelam, ternyata waktu ngebut berjalan. Jam setengah 5. Waduh, musti gercep nih! Sayang banget, soalnya jam 9 malem kapal kayu udah menunggu, buat balik menuju Kendari, yang perjalanannya makan waktu 8 jam. Waktu sisa akhirnya dipake buat berkemas, mandi, makan, dan beli berbagai persiapan buat perjalanan 8 jam. Fiuh! Buruburu banget, Masbrooo? Yoih, Brooo! Tiket pesawat udah kebeli, buat balik besok menuju Denpasar. Dan jam 8, tiba di dermaga. Bayar tiketnya cukup murah, Brooo! 50.000 udah
include kamar kecil ala kadarnya. Oke deh! Biar ngga kerasa, dibawa bobok aja! Dan ini saatnya meninggalkan seperempat dari Wakatobi, Pulau Wangi Wangi, sambil berharap bermimpi ke tempat ini lagi. Ciaobela!

Comments

comments

Previous articleEKASMA ANNIVERSARY
Next articleDEYA PRAYOGI
Punya banyak cerita, jadi suka bercerita. Berharap kamu menjadi salah satu cerita yang akan diceritakan ke anak kita nanti.
SHARE

LEAVE A REPLY