Soto Babi Warung Pak Kisid: Meresep sampai Ke Lidah Kamu

74
views
warung pak kisid

Soto Babi emang salah satu kulner yang bikin selera Mz berkobar-kobar untuk makan dan makan lagi :D. Ga tahu kenapa setiap lihat menu soto babi di warung, selalu laper aja bawaannya.

Nah kebetulan nih, jalan ke Kabupaten Klungkung, sekalian aja cari soto disini. Lho bukannya serombotan? Emang bener, kalau sayur serombotan adalah kuliner khas Klungkung, tapi Mz kali ini pengen banget makan siang bareng seporsi soto babi.

warung pak kisid
Fusion rasa mantap dah pokoknya

Temannya Mz akhirnya nyaranin buat menjelajah Pasar Klungkung. Namanya pasar udah pasti rame dan kulinernya banyak. Langsung aja Mz lihatin satu persatu warung disana yang menyediakan kuliner soto babi.

Akhirnya mata Mz tertuju pada satu buah warung yang menjual nasi soto babi, bernama Warung Pak Kisid. Langsung saja Mz duduk dan memesan seporsi nasi soto lengkap dengan es teh biar segeran dikit.

warung pak kisid
Mz ngeliatnya lagi, mendadak laper nih

Ga perlu menunggu lama, seporsi nasi soto babi bertaburan cabe potong siap menantang Mz untuk dimakan. Pertama nyeruput kuahnya dulu dan sumpah rasanya gurih banget tanpa embel-embel. Kuah dan daging babinya ber-fusionĀ jadi satu, ditambah potongan cabe yang bakalan menambah nafsu makan kamu.

Selain soto babi, di Warung Pak Kisid juga menyediakan menu nasi campur yang ga kalah enaknya. Kamu pasti dibikin baper habis makan di Warung Pak Kisid. Setelah makan dan mau bayar, ternyata seporsi nasi soto, es teh dan kerupuk cuman Rp. 14.000,- doang. Yaa… maklumlah harga pasar udah pasti murah dan puas dibuatnya.

warung pak kisid
Soto Warung Pak Kisid so pasti mantap

Ohya jangan pernah sore-sore kesini, soalnya jam 5 sore, Warung Pak Kisid udah tutup karena makannya udah habis diborong sama langganannya. Jam 8 pagi udah buka kok, jadi tenang bisa kesini pas sarapan dan jam makan siang, jadi pasti kebagian deh nasi doto babinya.

Kalo masih laper bisa cobain ngamplengnya Sate Pak Ngurah atau nikmatnya Lawar Merlin Sukawati

Comments

comments