SATE PLECING MAK LUKLUK

0
324
views

satemaklukluks

Senin yang panas, laper, dan macet. 3 hal yang ngga harusnya dijadiin satu. Akhirnya kepikiran buat lewat Renon aja, kemungkinan macetnya kecil. Banyak pohon pula. Dan sampai akhirnya deket bunderan Renon, liat tempat makan yang parkirannya rame. “Apaan tuh?” Penasaran, langsung aja ke sana, mumpung laper. Sekalian mecahin puasa OCD juga.

“Sate Plecing Mak Lukluk”, demikian kata plang depan yang terpasang. “Wah, sate plecing. Bakalan keluar duit banyak nih!”, pikir Masbrooo. Tapi karena ngga didukung perut buat nyari tempat makan lagi, tanggung juga, akhirnya masuk aja. “Alamakk, ramenyaa!” Tapi beruntung Masbrooo sendiri (maklum, jomblo), jadi buat nyempil di salah satu meja gampang-gampang aja.

Dan setelah ngeliat menu, wahh, harganya, Brooo! Jauh lebih murah dari menu sate plecing yang pernah Masbrooo kunjungi! Kalap liat harga, akhirnya Masbrooo pesen sate 200 tusuk, makan di sini (Suzana kaleee). Dari harga oke, selanjutnya rasa. Tak lama pesenan dateng, dan setelah masuk ke mulut, “Wah, soal rasa ini boleh diadu!” 2 point kenapa harus ke sini, “Uda enak, murah lagi!”

Beres makan, sambil nunggu makanan turun, iseng Masbrooo nanya owner-nya siapa. Dan ternyata, anak muda yang Masbrooo tanyain itu owner-nya, Ngurah Wisnu Wijayaputra. Jiwa kepo pun keluar, mumpung anak muda nih, mulai nanya-nanya. Dan pantes aja, rasanya enak dan tradisionalnya dapet. Ternyata resepnya emang udah teruji dari lama. Resepnya turun temurun dari nenek Sang Owner di Lukluk. Katanya dulu banyak cowo tergila-gila sama Si Nenek karena masakan ini. Pantes aja naluri jomblo Masbrooo terpanggil ke tempat ini. :’) Patut diacungi jempol nih yang kaya gini, pemuda lokal yang berani ambil resiko buat bisnis sejak dini.

Dan mood pun udah bener. Siang ini dapet hal positif lagi. Nemu tempat makan enak dan murah, dan ketemu anak muda yang menginspirasi. Semoga semakin banyak remaja yang kaya gini.

Comments

comments

Previous articleOUTBOUND SMA2 BANGLI
Next articleSoul Of Solidarity
Punya banyak cerita, jadi suka bercerita. Berharap kamu menjadi salah satu cerita yang akan diceritakan ke anak kita nanti.
SHARE

LEAVE A REPLY