Rai Pendet dan Kekuatannya

0
338
views
Rai Pendet

Awal pertemuan kita, ketika sama-sama diundang menjadi pembicara singkat di sebuah acara. Berkenalan, dan Mz pun mengenalnya sebagai seorang film maker bertalenta. Lalu lama tak jumpa, ternyata doi mendalami kuliah S2 di negeri Malaysia, dan kita hanya berhubungan lewat sosial media. Singkat cerita, kita kembali bekerjasama untuk sebuah acara anak SMA, dan Rai Pendet ikut membantu sebagai salah seorang jurinya.

Dan para pemirsa, kita sambut dia, Rai Pendet!

Rai Pendet nelpon
Halo, udah makan? Ud.. Udah makan? Udah? Belum? Udah belum?

Halo Rai, baru balik dari Kuala Lumpur ya? Oleh-oleh mana?

Iya nih, kemaren malem nyampe Bali. Hahahaha, ayo cari ke Ubud, Mz!

Ngapain kemaren ke KL?

Biasaa, ada urusan kuliah yang musti diberesin.

Kuliah dimana sih?

Master Digital Film & Television, Limkokwing University of Creative Technology. Itu di Kuala Lumpur, Mz!

Ohya, ngomong-ngomong, udah berapa film yang udah dibuat?

Yang di-direct  sendiri apa yang sampe ikutan nge-crew?

[irp]
Rai Pendet duduk
Sebelahnya mana, Bapak?

Dua-duanya.

Kalo yang nge-crew, ada kayanya 20 film-an. Kalo yang direct sendiri 10 film.

Wow! Yang berkesan dari sekian banyak itu?

Hmmm, apa ya? Yang banyak dapet apresiasi sih ada Tarian Bumi, Cigar Time, sama Depth of Bamboo Forest. Itu filmnya syuting di China, dan dapet penghargaan di beberapa negara. Dari China-nya sendiri, Global Short Film Award di New York, dan dapet award juga di Rio de Janeiro, Brazil. Ohya, yang berkesan lagi tentu aja, film yang sekarang lagi digarap. Menarung Jiwani.

Wah, film baru nih! Apa sih itu Menarung Jiwani?

Kaya judulnya, film ini tentang pertarungan dalam diri. Inspirasinya dari Tari Barong. Jadi, simple-nya film ini mengisahkan bagaimana 2 orang manusia yang merupakan penari Barong, mengendalikan Barong. Ngga se-simple yang diliat lho menari Barong itu.

Nah, yang bikin berkesan?

Tentu saja, ini film pertama saya bisa dibilang made in Bali. Dari crew yang berjumlah 42 orang, kalo ditotal sama talent-nya jadi 90 orang, 90%-nya adalah orang Bali. Lokasi juga di Bali. Temanya mengangkat budaya Bali. Dan kerja sama orang-orang sini bener-bener luar biasa. Semangatnya, disiplinnya, energinya, saya bener-bener meng-appreciate itu semua.

Wah, kayanya semangat nih banget sama proses ini. Gimana aja sih prosesnya?

Seru banget! Jadi awalnya bikin film ini untuk keperluan tugas akhir. Sampe akhirnya dapet berbagai saran dari temen-temen, “Kayanya seru nih kalo dibikin untuk keperluan lebih luas!” Akhirnya bulan Oktober 2015 mulai start untuk ngebahas mimpi besar ini. Januari mulai kebentuk tim kecil dengan naskah yang masih draft awal. Awal Februari, tim udah kebentuk lebih besar. Di sini juga mulai proses pra produksi sampe April. Nah, dan 9-14 April kemaren, mulai syuting. Dan kalo prosesnya lancar, Juli 2016 film ini bakal diputer di bioskop di Bali dan Kuala Lumpur. Doakan donk Mz!

Pasti donks! Detail juga ya proses penggarapannya?

Harus donk, Mz! Jangan pernah deh ngarep hasil maksimal kalo ngerjainnya masih setengah-setengah.

Rai Pendet serem
Tebak Rai dimana?

Ohya, goal dari Menarung Jiwani ini apa?

Hmm, membuat karya dari orang Bali untuk orang Bali juga. Maksudnya untuk orang Bali ini untuk talent-nya sendiri, untuk budayanya, untuk kebanggaannya. Kalo yang nonton sih, ya harapannya dikenal seluas-luasnya, jadi budaya kita makin dikenal. Oh, kaya gini toh proses mementaskan Tari Barong…

Kenapa harus nonton Menarung Jiwani?

Karena di film ini merupakan cerminan dari pemuda Bali. Selain ini, dengan nonton film ini kita bakal tau asal usul Bali. Dan tentunya, kalo lebih dikhususkan lagi untuk orang Bali, ini karya orang Bali lho! Masa sih ngga mau nonton karya asal daerah sendiri? Hahahaha!

Ohya, kalo orang-orang pengen ngepoin Rai, sosmednya apa?

Nih, cek aja IG saya di rai_pendet. Ohya, sama follow juga menarungjiwani donk di IG, biar tau info-info mengenai film ini secara men-detail.

Comments

comments

LEAVE A REPLY