Orang Bali Banget, Nih!

881
views

Apa sih yang pertama kali muncul di benak kamu kalau denger kata “Bali”? Liburan seru? Pantainya yang keren? atau bahkan ada yang kepikiran leak? Iya sih Brooo, itu semua emang bener adanya. Banyak hal unik yang bisa kamu temuin di Pulau Bali, mulai dari tempat liburan seru yang eksotis, juga orang-orangnya yang ramah bikin kamu betah dan kangen Bali. Ngomong-ngomong soal orang Bali nih ya, ternyata ada beberapa ciri khas unik kebiasaan orang Bali yang mau aku share dan bakal bikin kamu bilang “orang Bali banget nih!”

 

KEBIASAAN UNIK ORANG BALI

 

1. Pemberian Nama

Orang Bali biasanya ngga suka yang ribet-ribet, apalagi orang jaman dulu. Kalau ngasi nama anak ya, suka-suka mereka aja. Bahkan ada nihi yang kasi nama anaknya pakai nama benda-benda di sekeliling mereka misalkan, Wayan Cangkir, Made Semer, Nyoman Gedebeg, Ketut Kopi dan masih banyak lagi. Nama-nama unik ini juga sering kita lihat sebagai nama-nama penjual makanan khas bali yang udah eksis banget dikalangan anak gaul yang suka check-in di Path kaya Laklak Men Gabrug, Sate Nyoman Bledor, dan nasi Men Lotri. Percaya-ngga-percaya itu semua emang nama orang bali asli, beneran loh, guys. Unik, kan?

nama unik orang bali
dagang laklak hits nih |source: s.kaskus.id

 

2. Se-parah Apa-pun Keadaan, Masih Sempat Bilang “Aget” (Untung)

Ini nih, kata-kata khas orang Bali yang biasanya sering dilontarkan oleh ibu-ibu kalau lagi ngumpul. Sebagai contoh, ada salah seorang ibu-ibu yang curhat kalau anaknya baru aja habis dikejar ayam peliharaannya terus, jidatnya dipatuk sampai berdarah. Nah, biasanya si ibu yang lain pasti deh bilang gini “Mih, aget sing peningalan ne cotot siap” (duh, untung ngga matanya yang dipatuk ayam). Ya, kali brooo udah kena musibah masih bisa bilang “untung” hmm, tapi ya begitulah kebiasaan khas orang bali, selalu untung separah apapun keadaannya.

tradisi orang bali
aget masih cantik habis kena lumpur |source: ndobuzz.online

 

3. Ngga Bisa Jauh-Jauh dari Mitos dan Magis

kebiasaan orang bali
Kalau di Bali, jangan suka pipis sembarangan apalagi di pohon! |source: s.kaskus.id

Ada yang bilang kalau setiap jengkal tanah di Bali itu mengandung magis. Iya, orang Bali selalu percaya itu. Kepercayaan mereka sering ditunjukan dengan kebiasaan-kebiasaan seperti, setiap lewat jembatan selalu klakson 3 kali terus sambil bilang “nyelang margi” (permisi). Gitu juga kalau udah lihat patung atau pohon gede dijalan, kebanyakan dari orang Bali juga percaya bahwa disitu pasti ada penunggunya. Mereka bakal ngelakuin hal serupa kaya bilang permisi, jaga sikap dan perkataan supaya ngga mengganggu si Penunggu.

[irp]

ORANG BALI ITU SOLID DAN KUAT, LOH!

 

4. Solidaritas Tinggi

tradisi orang bali
Tradisi ngayah | source: upload.wikimedia.org

Rasa solidaritas orang Bali memang patut diacungi jempol. Solidaritas tinggi orang Bali bisa dibuktikan dari kebiasaan mereka yang suka membantu sesama. Kalau ada saudara atau tetangga mereka yang punya acara entah acara bahagia seperti pernikahan ataupun acara berduka, kebiasaan bantu-bantu ini emang selalu dilakukan. Kebiasaan bantu-bantu ini kalau dalam bahasa Bali biasa dikatakan dengan istilah “nguopin”. Dimana mereka dengan suka rela bakal bantuin yang punya acara sampai acaranya bener-bener kelar. Selalu timbul rasa ngga enak dalam hati kalau ngga sempat nguopin tetangga atau saudara yang lagi punya acara. Solidaritas mereka ini juga bisa dibuktikan dengan budaya “ngayah” orang Bali. Kalau ada upacara adat di pura atau banjar, warga pasti hampir ngga pernah absen untuk hal yang satu ini. Mereka berbondong-bondong ke balai banjar atau pura untuk mempersiapkan upacara adat, ngga terlintas sedikit-pun dibenak mereka untuk mengharapkan imbalan atau upah atas apa yang udah mereka kerjakan.

5. Perempuan Bali Dikenal Kuat

gebogan orang bali
Jangan ragu sama kekuatan ibu ini |source: balitour.net

Perempuan Bali punya kebiasaan multi tasking. Gimana engga? Perempuan bali itu punya segudang tanggung jawab mulai dari harus ngurus rumah tangga, ngurus suami, ngurus anak dan pastinya sebagai orang bali ngga boleh lupa sama urusan yadnya atau banten. Belum lagi ada yang kerja bantu suami untuk cari duit. Seringkali kalau lagi sembahyang ke pura terus lihat perempuan bali yang harus bawa banten tinggi banget di kepala sambil gendong anaknya yang masih balita. Wih, hebat, ya ternyata memang ngga gampang jadi perempuan Bali.

Comments

comments