Nyampah ala Yogi Ambara

386
views
Yogi Ambara

Yogi Ambara, salah satu temen Mz yang cukup unik. Kenal dari SMA, terus kuliah doi di Bandung, Mz di Jakarta. Entah apa yang meracuninya di Bandung, tiba-tiba doi dateng dengan pemikiran yang berbeda dari orang biasanya. Salah satunya ya ini, yang bakalan Mz bahas di halaman ini. Lesgo!

Halo Kupit apa kabar? Sibuk ngapain aja akhir-akhir ini?

Sibuk nyampah, Mz.

Nyampah kaya gimana nih?

Ngumpulin sampah, terus diolah, lalu dijual.

Oh, ya, I see, I see. Btw, pengolahan sampah itu kaya gimana sih?

Ngolah yang kotor, bau, dan ngga berharga jadi wangi semerbak, mulus dan bernilai jual. Ya point-nya sih mendaur ulang sampah plastik. Saya ngolahnya dari barang mentah jadi cacahan (setengah jadi). Sampai situ aja. Setelah itu baru diolah jadi peletan (bijih plastik) di Surabaya. Bijih plastik itu yang nanti dibentuk plastik konsumsi lagi.

Wow, keren nih! Hmm, terus kenapa sih bisa kepikiran memilih “sampah”?

Karena frustasi. Hahahaha! Karena usaha sebelumnya udah mau gulung tikar jadi pindah haluan ke sampah. Alasan utamanya sih karena peluang nyari duitnya lebih tinggi aja. Barangnya banyak dan tak lekang oleh waktu, tapi yang mau ngolah segelintir.

Tanpa bermaksud SARA ya, tapi pemain sampah di Bali rata-rata pendatang semua. Pribuminya pada nontonin sama ngetawain doang. Sama saya ngerasa akamsi (anak kampung sini) juga. Masa sih kalah saing sama pendatang!

Emang dulu kuliahnya dimana? Bisa nyambung ke sini?

Di jurusan Hubungan Masyarakat Fakultas Ilmu Komunikasi Universitas Padjadjaran. Fiuh, Astungkara masih inget. Ijasahnya udah jamuran kayanya, mau dikilo aja.

Kok bisa akhirnya yakin di sini? Faktor peduli lingkungan?

Big no! Faktor perut saja, Mz! Kalau perut udah keisi baru mikir lingkungan. Biar ngga muluk-muluk. Gimana ya, sebenernya sih iya masih ada nyerempet peduli lingkungan, tapi kesannya kok sok-sokan banget ya. Kaya yang aktivis, tapi kok ya masih ngisi perut sendiri doang! Takut dosa kalau bilang peduli lingkungan, jadi ngaku-ngaku. Pemulung-pemulung yang selalu dilarang masuk ke perumahan, yang berkubang di TPA jauh lebih peduli lingkungan dari saya. Kalau ngga ada mereka, apa jadinya sampah di Bali ini.

Oh iya, yakin aja, Mz! Karena masih bisa buat dapur ngebul-lah. Ngebul secukupnya, kalau kebanyakan ntar puun (hangus).

Jawaban yang jujur… Btw untuk tempat usahanya dimana nih?

Di Jalan Kesuma Bangsa VI, tapi ngga ada nomer gudangnya. Nama gudangnya aja cari, ”Penggilingan Plastik Ga Becanda Lagi”.

Aittt, why does that name?

Karna sekarang mau diseriusin. Dulu masih becanda ngurusnya.

Oh, se-simple itu toh! Btw kaya tema MSBR edisi ini, “Bersih Pangkal (Mental yang) Sehat”, gimana pendapatnya mengenai hal itu?

Ya, cucok, Mz! Idealnya mah gitu. Tapi ya kalau bersihnya di rumah sendiri doang, trus di sekitarannya masih banyak sampah ya sama aja penyakit. 

Bersih sih relatif ya, tergantung orangnya, yang jelas namanya manusia mah harus tau yang mana sampah yang eco friendly, mana sampah yang sampe Masbrooo jadi Mbahbrooo juga masih tetap utuh di dalam tanah. Belajarlah mengelola sampah diri sendiri dulu. This is Indonesia, Mz! Masih enak banget kita punya sampah diambilin sama tukang sampah sama pemulung, dipilahin yang mana yamg bisa didaur ulang yang mana yang ngga merusak lingkungan. Masa kalau ke Singapore kita taat, pulang ke kampung sendiri jadi sembrono. Bali bukan sekedar rumah kita, tapi rumah cucu dan cicit kita nanti. 

Jangan jijikan, jangan gengsian! Sampah, sampah sendiri ya kelola sendiri donk, Anak Muda! Demi Bali yang mudah mudahan masih disebut surga, bukan TPA.

(Sumpah, kali ini Mz berkaca-kaca)

Btw ada sosmed ngga? Kali aja yang baca tertarik bikin sesuatu apa gitu dari sampah?

Sebenernya sih lebih enak yang nyata, karna yang maya TIDAK BISA DIKILO, hahaha! Mungkin satu-satunya Kang Rongsok yang punya socmed kali ya? Hmm, untuk itu masih bisa dikomunikasikan via Twitter @yogiambara. Dan, silakan mampir-mampir ke gudang siapa tau cucok, bisa ditimbang.  Satu lagi, mengutip dari entah siapa “lebih baik hidup mengurus sampah daripada mati sebagai sampah masyarakat”. Hidup Kang Rongsok, matinya kalau udah tua aja!

Comments

comments