Nadya Utami: Jangan Pernah Ngerasa Ngga Dibutuhin Bali

0
154
views
nadya utami

Nadya Utami, cewek keren baru lulus dari SMAN 2 Denpasar. Doi sekarang lagi sibuk ngikuti OSPEK di Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Udayana. Mz awal ketemunya sama Nadya pas doi masih SMA, tapi cuman sebatas pandang-pandangan aja sih, maklum waktu itu Mz pemalu orangnya.

Ternyata sekarang bisa ketemu lagi sama Nadya. Yaudah, Mz coba tak deketin.

Halo Nadya, apa kabar?
Baik dong, Mz! Lama udah ga ketemu nih sama Mz!

Uhuy! Mz juga kangen nih, tapi kamunya lagi sibuk terus ni...
Maklumlah, Mz! Aku masih masa OSPEK di kampus nih! Mahasiswa baru…

Emang kamu ngambil jurusan apa di Ekonomi?
Aku ngambil akutansi nih, Mz! Soalnya pengen jadi akutan publik gitu!

Apa enaknya jadi akuntan sih, Nad?
Jadi akuntan itu bisa di bilang audit independent. Tugasnya ada banyak, pertama meriksa laporan keuangan, terus bisa juga sebagai penasehat mengenai jalannya keuangan perusahaan, jadi kuasa klien untuk masalah perpajakan juga. Keren aja sih aku ngeliatnya, Mz! Hehehe…

Wah pasti pusing tu jadi seorang akuntan!
Pusing pastinya. Pas belajar aja pusingnya minta ampun. Apalagi ketemu klien langsung.
Tapi pusing udah jadi hobiku, Mz! Hahahaha!

Ni cewek emang aneh. Hobi kok pusing? Tapi di balik itu semua, tetap selalu bikin kangen kalau tiap ngobrol bareng doi. :3

Kamu ga ikut lomba Defile ni di Unud?
Nggak, Mz! Sempet di-SMS waktu itu sama panitianya, tapi aku masih ngelatih Paskib untuk 17-an di SMPN 7. Jadi takutnya keteteran gitu…

Cieee ternyata udah jadi pelatih Paskibra nih? Kok bisa, Nad?
Jadi gini, Paskib di SMPN 7 itu pake sistem alumni untuk pelatihnya. Jadi karena sampe tamat aku masih aktif di Paskib, diangkatlah jadi asisten pelatih sejak 2 tahun yang lalu.

Kok kamu aja yang dipilih sama sekolah lama kamu ni, men temen Paskibraka yang lain gimana?
Iya, Mz! Jadi walaupun temen satu angkatan banyak, yang aktif setelah lulus itu cuma aku, Mz! Sisanya pada sibuk di SMA. Sedangkan aku emang milih untuk lanjut di Paskib.
Diajarin banyak hal soalnya sama Paskib soalnya, hehehe…

Nah kamu tadi bilang banyak hal yang didapetin di Paskibraka. Apa aja tuh?
Pertama, time management. Ikut Paskib buat aku bisa ngatur waktu belajar sama latihan. Soalnya kalau Paskib mau lomba, latihannya full 1 bulan. 
Kedua, disiplin pastinya. Aku geraknya jadi cepet gitu, gak ada mager-mager lagi.
Trus bersosialisasi. Dulu aku tu kuper, Mz! Tapi pas SMP dan ikut Paskib, jadi percaya diri abis. Berani ketemu sama orang baru. Bahkan masuk KOREM yang isinya tentara semua, sendirian juga sekarang berani, hahaha! Banyak kegiatan juga yang ngelibatin alumni, jadi gak ada kesempatan buat pergaulan bebas deh!

Mantap nih! Tapi momen yang saat ini masih kamu ingat sewaktu di Paskibra?
Juara 1 LKBB di FOURSMA tahun 2012 dan Juara 2 LKBB di SMANSA tahun 2012. Itu juara paling berkesan, Mz! Soalnya pertama angkatan aku masuk, langsung dapat juara. Sebelumnya lagi krisis juara, jadi wah banget rasanya! 

Keren banget kamu, Nad! Mz aja belum pernah juara dimana-mana. (maunya juara di hatimu) Ohya, by the way pacar gimana, Nad?
Pacar sehat, Mz! Masih aman di tangan Tuhan. Belum diturunin sampai sekarang. Masalahnya jadi masih nunggu deh!

Nah ini namanya kesempatan, setelah lama ga ketemu akhirnya doi single juga nih, pas dah sama Mz.

Emang tipe cowok yang sesuai dengan kamu kayak gimana Nad?
Gk ada tipe khusus sih, yang spesial pas diliat aja, berarti ada kemungkinan buat jadi pacar, hahahaha! Yaa spesial, pas deket ternyata nyaman, pokoknya gtu deh!

Spesial kayak gimana ni?
Hahaha, harus jujur kayaknya ni!
Harus good looking, terus kalo ngobrol jangkauannya luas, orang sosial juga (biar sama-sama sibuk), terus yang terpenting ini, bisa ngambil hati ibu aku yang super cerewet, wkwkwwk!

Wah, ternyata ketawanya ‘wkwkwkwk’ juga nih si Nadia. Btw, berat nih ternyata, harus bisa meluluhkan ahti ibunya Nadya dulu. Tapi semoga aja Mz bisa ikutan bersaing memenangkan hati ibunya. Mz sing mekirig pokokne.

nadya utami
Nadia dengan alat pendeteksi harta karunnya. Coba diarahin ke hatinya Mz, ada harta karun buat kamu. :3

Ya udah deh, Nad! Nanti tak coba-coba. Nah sekarang kalau menurut kamu, anak muda Bali kayak gimana?
Menurutku, jurang pemisah antara yang care sama budaya dan yang nggak, kelihatan banget. Kalau dibilang anak muda Bali lupa sama budaya, menurutku nggak kok! Aku punya temen yang cintaaaa banget sama adat Bali. Tiap upacara besar pasti ngayah di Pura atau di Banjar-nya.
Tapi emang sih banyakan yang juga yang kurang peduli. Banyakan yang gayanya kebarat-baratan. Sebenernya aku nggak berhak menghakimi, karena aku posisinya di tengah-tengah, cinta adat Bali, tapi kurang bakat dalam kesenian. Jadinya nggak bisa berkontribusi banyak dalam melestarikan budaya. Mungkin itu juga yang dirasain anak muda Bali yang gayanya ke-barat-barat-an.

Nah anak muda adalah generasi perubahan, kalo kamu seandainya jadi seorang pemimpin, apa yang paling ingin kamu lakuin untuk generasi muda nih?
Wahhh susah yaa, Mz! Hahahaha… Sebenernya, sehebat apapun pemimpinnya, kalau individunya nggak bisa diatur, ya gak bakal jadi apa-apa.
Mungkin yang pertama aku lakuin numbuhin mindset generasi muda, kalau masa depan Bali khususnya, ada di tangan mereka. Mungkin dengan cara berkompetisi atau acara yang sifatnya kesatuan. Karena seperti aku, semakin banyak tuntutan kegiatan, semakin sedikit waktu untuk berbuat negatif. Intinya sih perbanyak acara yang membuat mereka sibuk. Anak muda itu suka sama segala hal yang menyibukkan. Untuk itu, acaranya harus positif supaya sibuknya terarah. Kaya bikin festival band mungkin contohnya.

Terakhir nih, Nad, (karena Nadya udah mau tidur) ada pesen-pesen buat anak muda Bali?
Pesennya, jangan merasa ngga dibutuhkan sama Bali. Jangan juga pamrih minta banyak hal sama Bali, padahal belum bisa ngasi apa-apa. Meskipun nggak bisa kesenian Bali, kita harus tetep membudayakan Bali. Kalau gak dipraktekin, ya bisa juga pertamanya secara lisan dengan teori. Apapun langkah yang diambil, selagi itu positif untuk Bali, maka lakukanlah!

Akhirnya Mz dan Nadya berpisah ditengah dinginnya malam. Banyak yang bisa Mz dapetin dari cewek sibuk Nadya Utami yang juga sebagai seorang asisten pelatih Paskibraka di SMPN 7 Denpasar. Salah satu yang bisa diambil dari Nadya Utami adalah, belajarlah untuk tetap cinta pada tanah kelahiranmu dan terus berusaha membawa nama baik Bali. Untuk anak muda Bali jadilah kreatif. buat kepo sama Nadya bisa kepoin IG-nya di @ndyutami

 

Comments

comments

LEAVE A REPLY