Mantap! Alasan Mengapa Bisnis Makanan Pedas Di Bali Sukses Besar

336
views
bisnis makanan pedas

Bali mah selalu jadi daya tarik wisatawan, mulai dari kulinernya hingga penduduknya yang punya logat medok banget. Cobain aja kamu ngomong bahasa Indonesia sama orang Bali, pastinya kelihatan banget logat Balinya yang medok banget. Disamping itu juga orang Bali ramah kalau kamu ramahin mereka dengan sengaja, seperti ariket Mz sebelunya nih soal kebiasaan Orang bali yang bikin kamu nyaman.

Akibat keramahan itu, banyak yang senang dan nyaman membuka bisnis di Bali. Salah satunya bisnis kuliner yang sedang panas banget persaingannya di Bali. Kalau udah ketat ngapain buka bisnis kuliner? Di Bali itu bisnis kuliner tidak akan matinya dan kamu sudah pasti akan menemukan aja calon pembeli meskipun makin banyaknya bisnis kuliner di Bali.

Kalau mau bisnis kuliner kamu cepat laku di Bali, silahkan cobain bisnis makanan pedas yang bakalan diserbu sama anak-anak muda di Bali. Kenapa begitu laku bisnis makanan pedas di Bali? Mz kali ini berusaha menjelaskan soal kenapa bisnis makanan di Bali begitu populer dan digandrungi sama anak muda Bali.

Masyarakat Bali undah terbiasa makan pedas dari kecil

bisnis makanan pedas
Udah terbiasa yang beginian | Sumber gambar: trivia

Pedasnya tidak sepedas yang sampai bikin kamu pingsan ya. Orang Bali sudah terbiasa memakan pedas lantaran menu-menu masakan Bali memang pada dasarnya bernuansa pedas dan gurih pastinya. Makanya kuliner, seperti Mie Kober, Nasi Tempong , dan Spesial Sambal itu ramai banget di Bali hingga dibikin kesal akibat antri lama.

Baca juga:  Babi Guling Ngurah Adi Bikin Ngiler Ga Karuan

Bumbu Bali yang penuh dengan rempah-rempah dan sudah pasti pedas

bisnis makanan pedas
Mantap pedasnya | Sumber gambar: balifoods

Kalau pernah nyobain kuliner Ayam Betutu dan Babi Guling, sudah pasti olahan kuliner ini menggunakan bumbu khas Bali yang penuh dengan rempah-rempah asli Bali. Makanya tak heran nyobain kuliner di Bali rasanya gurih dan pedas. Kalau belum pedas, silahkan cobain sambal goreng atau sambal matah khas Balinya. Pedas dan segar…!

Orang Bali kalau tidak pedas, lidah berasa ada yang kurang

bisnis makanan pedas
Kalau yang beginian udas pasti cepat laku | Sumber gambar: service.lampungpro

Namanya aja udah terbiasa dengan bumbu Bali yang pedas, jadi kalau kamu kasih orang Bali kuliner Jawa yang manis, pasti agak aneh rasanya bagi orang Bali. Kurang puas kalau belum merasakan sesnsasi pedas dalam setiap momen makan bagi orang Bali. Contohnya nih, dalam kehidupan sehari-hari didalan tudung saji dapur di Bali, biasanya sambal goreng itu wajib hukumnya ada. Makanya ada sampai pepatah Bali mengatakan “Sambal uyah ajak lengis nyuh gen be jaen” ini kalau yang tidak tahu artinya “cukup sambal, ¬†garam, dan minyak kepala diaduk pada nasi sudah enak banget.”

Baca juga:  Makan Di Warung Kandawa Bisa Bikin Kamu Nambah dan Nambah

Semakin pedas, semakin menantang

bisnis makanan pedas
Tidak level sama yang pedas cemen | Sumber gambar: blogunik

Semakin pedas suatu makanan, sudah pasti akan semakin tertantang untuk memakannya. Di Bali mah, kalau belum keluar keringat setelah makan pedas, pantang pulang. Sensasi pedas nan segar emang bikin semangat untuk makan jadi bertambah dan otomatis bakalan kurang kalau cuman seporsi nasi aja.

Namanya juga hidup di Bali ya, kali aja kamu mau buka bisnis kuliner dengan level pedas yang mantep, pasti bakalan diincar sama anak muda di Bali. Anehnya disini strategi yang paling ampuh dalam dalam memasarkan bisnis makanan pedas itu dengan dari mutul ke mulut.

Meskipun warung kamu masuk ke gang-gang kecil, kalau sudah enak dan pedas, para anak muda di Bali akan menyerbunya tanpa belas kasihan.

Gimana, sudah mulai tertarik untuk membangun bisnis di Bali? Cobain aja dulu sekarang.

Comments

comments