Malu Sama Semut

0
308
views

Tau lagu Kisah Kasih di Sekolah ngga? Itu lho, yang liriknya kaya gini, “Malu aku malu, pada semut merah, yang berbaris di dinding…” Udah ah lanjutin sendiri ya, Mz lagi sakit tenggorokan. Ehm!

[irp]

Kenapa Harus Malu Sama Semut?

Malu sama semut
Maunya nyari gambar 1 ulangan dikerjain berenam, tapi ngga ada. | Source: Google

Jadi ini berdasarkan pengalaman Mz waktu dimarah bos, “Kamu ngga malu sama semut kalo cara kerjamu gitu?” Why semut?

Jadi, di dalam komunitas atau organisasi apapun tempat kita kerja, perlu nyontohin kerjasama tim semut. Karena apa? Karena semut adalah binatang yang bersikap terbuka dalam tim, dan saling percaya di dalam tim (semut aja saling percaya, masa pacarmu engga?). Sebagai contoh nih, semut selalu nginfoin kepada semut lain, kalo nemuin makanan, kemudian semut yang lainnya pun datang. Mungkin itu yang biasa kita bilang “semut kalo ketemu semut lain ciuman”. Bukan ciuman, sebenernya ngobrol. Jadi semut bukan binatang yang ganjen.

Nah, di dunia semut, nyaris sulit nemuin semut yang tanpa bekerja sama dengan semut-semut lain. Sebutir nasi aja digotong bersama. Mereka ngga mau makan sendiri, sementara yang lain kelaparan. Uhhh, sweeeet

Semut
Semut lagi ngumpulin makanan | Source: Google

Kuncinya dalam dunia semut ini adalah pembagian peran. Karena itu mereka memahami apa yang harus doi lakukan untuk tim. Ada yang tugasnya cuma bertelur, ada yang membuahi (ini tugas yang enak banget), ada yang nyari makan, dan lain sebagainya. Dalam 1 kelompok, ngga ada yang ngerasa paling hebat, dan hewan-hewan ini kerjanya sangat tekun dan ngga ngelirik urusan lain sebelum satu urusan selesai. Tuh, ada banyak hal kan yang bisa dipelajarin dari hewan kecil yang sering ngga sengaja kamu dudukin ini?

Nah terus, nyambungnya sama lagu tadi? Nyaris ngga ada. Di lagu itu pun malunya cuma karena waktu penyanyinya galau, pas ada semut lewat depannya. Terus baper. Lalu jadilah lirik itu.

Comments

comments

LEAVE A REPLY