Makna Lawar Bali yang Ngajarin Kamu Arti Keseimbangan Hidup

991
views
lawar bali

Ke Bali harus wajib cobain makanan lawar. Kalo belum, berarti kamu belum fix ke Bali. Pulau Dewata ini, saking menariknya terdapat berbagai unsur makna tersembunyi dibalik nikmatnya menyantap lawar Bali yang pas banget buat menu makan siang kamu.

Dinikmati dengan nasi hangat sangat pas bikin perut kamu kenyang ga karuan. Mz sebelumnya udah bahas Nasi Lawar Marlin, Nikmatnya Lawar Kambing lengkap dengan es tehnya, serta Lawar Babi Pudak yang ga ada duanya. Tapi kali ini, kamu bakalan belajar dari salah satu makanan favorit masyarakat Bali ini.

Ga cuman sekedar enak aja, tapi lawar Bali punya makna tersembunyi dibalik bumbu-bumbunya

lawar bali
Apapun makanannya, haru tetep ada lawar | Sumber: tripadvisor.com

Tiap acara-acara keagamaan umat Hindu di Bali, kehadiran lawar adalah suatu pelengkap yang ga bisa dihilangkan. Berdasarkan tulisan Bli Putu di Travelwithputu.com menjelaskan, kalo lawar punya makna filosofi yang mantep banget buat kehidupan sehari-hari kamu.

Baca juga:  Emang Nggak Salah Makan Siang Di Warung Teges Ubud Bali

Makna lawar secara keseluruhan menggambarkan sebuah keharmonisan dan keseimbangan. Hal ini dilihat dari bahan-bahan pembuatnya yaitu, parutan kelapa (putih, simbol Dewa Iswara di timur); darah (merah, simbol Dewa Brahma di selatan); bumbu-bumbu (kuning, simbol Dewa Mahadewa di barat); dan terasi (hitam, simbol Dewa Wisnu di utara). Keempat arah mata angin tersebut melambangkan keseimbangan.

Bayangin aja kalo manisnya parutan kelapa, dicampur asinnya garam, pahitnya buah limo, pedasnya bumbu Bali, amisnya darah, asamnya buah asam, dan bau busuk dari terasi diracik menjadi satu akan rasa lawar yang nikmat.

Baca juga:  Masih Baper sama Rasa Bumbu Ayam Betutu Men Tempeh

Tentu kamu bakalan bertanya-tanya kok bisa ya kayak gitu? Namanya Bali, pasti ada aja kejutandibalik setiap karya yang dibuatnya. Mulai dari tarian hingga kuliner memiliki sebuah makna filosofi yang sangat menarik untuk dipelajari sebagai pedoman hidup sehari-hari.

Comments

comments