Kenapa Kolak Cocok Buat Buka Puasa?

2
201
views
Kolak
Nah, ini baru kolak!

Rhoma: Khe buka puasa pake apa, Ni? Kolak?

Ani: Pake baju donk! Ngga enak tauk buka puasa sambil telanjang.

Rhoma: ………

Jangan kamu pikir dialog di atas ada di film Satria Bergitar. Jangan. Dialog di atas Mz sempet denger saat sedang melintasi Bali selatan dengan Bus Trans Sarbagita. Dari percakapan itu, akhirnya Mz berpikir, kenapa buka puasa pake kolak?

Tapi sebelum itu, pada tau kolak ngga? Ngga tau? Nih, yang ini nih namanya kolak!

Bubur Sumsum
Bukan! Yang ini namanya bubur sumsum! | Source: 1.bp.blogspot.com

Oh iya, yang di sebelahnya yang namanya kolak.

Kenapa kolak
Nah, ini baru kolak! | Source: id-blog.zenrooms.com

Sebenernya ada beberapa hal yang mungkin jadi acuan, kenapa buka puasa enaknya pake kolak. Salah satunya pasti udah mainstream di telinga kalian.

Berbukalah Dengan yang Manis

Ini nih yang mainstream. Padahal banyak makanan yang manis kan? Buka puasa dengan nyemilin gula? Ngga pernah. Itu Si Dewi manis. Santi manis. Kok ngga berbuka dengan menyantap mereka?

Well, okay! Mungkin alesan yang manis ini bisa digunain sebagai salah satu opsi. Tapi sebenernya ada alesan yang lebih jelas untuk pertanyaan Mz tadi, yaitu…

Sebagai Alat Untuk Penyebaran Islam di Pulau Jawa

Jadi gini… Alkisah dulu pada saat penyebaran agama Islam di Pulau Jawa, para ulama menggunakan cara-cara yang sederhana dalam penyebarannya, sehingga gempil (gampang) buat dipahami masyarakat nusantara saat itu. Salah satunya adalah kolak ini.

[irp]

But why?

Bahan-bahan kolak ini adalah bahan yang mudah dicari di tanah Jawa, yaitu pisang kepok dan ubi. Pisang kepok ini maksudnya adalah kapok/tobat. Dan ubi ini biasa disebut telo pendem (ketela yang dipendam), maksudnya adalah mengubur kesalahan yang pernah kita buat.

Kalo namanya sendiri, ini asal katanya dari Kholaqo artinya ‘mencipta’. Maksudnya udah jelas, agar kita mendekatkan diri kepada Sang Pencipta.

Mantep kan? Mempresentasikan maksud yang dikemas dalam makanan tradisional? Jadi begitulah kira-kira maksudnya. Dan dengan di-publish-nya artikel ini, Mz sekalian mau ngucapin selamat menunaikan ibadah puasa buat temen-temen yang menjalani. Semoga ngga bolong-bolong kaya baju jaman jani.


Source: wartakota.tribunnews.com

Comments

comments

2 COMMENTS

LEAVE A REPLY