Arya Putri: Manfaatkan Masa SMA buat Mengasah Bakat

0
133
views

Jalan-jalan ke Jl. Sidakarya paling enak mampir dulu deh ke SMAN 5 Denpasar sambil liat anak FIVERS lagi latihan dance. Pas banget kan, siang panes liatin anak SMA nge-dance bikin hati jadi adem pastinya. Nah disana Mz ga sengaja ketemu sama anak-anak jurnalis SMAN 5 Denpasar yang lagi sibuk ngurusin majalahnya ni, langsung aja deh ketemu sama Ni Putu Arya Putri Awyawaharika alias Rika ketua panitianya dan Mz agak kepo sama cewek satu ini.

Halo Rika lagi sibuk ni?

Lumayan sih, Mz! Lagi beresin artikel majalah ni, Mz!

Wah, mantep! Kamu ketua jurnalisnya sekarang ya?

Eh, bukan ketua jurnalissss… Ketua panitia majalah sih iya. Kalo si Selin baru ketua ekstra.

Bukannya ketua yang ngurusin, Ka?

Iyaa beda, Mz. Ga boleh Ketua jadi Pemred biar ga double sibuk. Jadi aku selaku Sekretaris 2 yang saat ini ngurusin nyetak majalahnya.

Kamu ikut jurnalis udah dari kelas berapa, Ka?

Dari kelas 10, Mz…

Wow, lama banget si Rika ini ikut jurnalistik. Dari kelas 10 sampai kelas 12 sekarang masih menggeluti dunia tulis menulis. Lalu apa yang bikin si cewek remaja ini suka banget dengan dunia jurnalistik, mari kepoin lebih jauh lagi.

Emang kok kamu senang masuk jurnalis, Ka?

Karena emang pengen ikut dari SMP. Kebetulan nurunin bakat nulis dari bapak, ya di-sekenin aja ikut jurnalis sekalian. Trus pas ikut jurnalis aku pernah juga ikut ngisi rubrik Radar Bali sih bareng kakak kelas dulu. Kayaknya baru itu aja yang di-publish sama media lain.

Nah, kalo dari kamu apa sih enaknya nulis itu?

Karena dari tulisan aku bisa mengungkapkan apa yang ga bisa diungkapkan lewat kata-kata secara langsung, hahahaha… Sorry, agak alay dikit Mz. Tapi serius, itu alasanku suka nulis. Aku orangnya ga bisa berhenti berpikir, ga berhenti kepo sama orang, atau hal lain gitu. Sering nanya hal yang menurutku menarik, dan aku orangnya cerewet. Jadi kadang, caraku menyalurkan pikiran-pikiranku ya lewat tulisan.

Aku jg kutu buku, Hahaha! Apa-apa tak baca. Dari TK udah suka banget baca. Nah, begitu udah ngerti kalo buku-buku itu ada penulisnya, dan mulai punya pikirian ‘wih bagus nih bukunya’, kok bisa ya penulisnya punya pikiran kesana. Itu aku jadi pengen aja bisa nulis.

Arya Putri
Ini siapa yak yang di sebelah?

Kalau impian kamu saat ini sendiri apa yang paling pengen kamu capai?

Apa yaa… Pengen bisa punya buku sendiri yang diterbitin nasional, dan tetep berkarir di bidangku yang satunya, hehe…

Berkarir satunya lagi tu apa lagi ni, Ka?

Aku ada ikut Marching Band, Mz…

Ternyata oh ternyata, si Rika selain bergelut di bidang jurnalistik, dia juga ikutan Marching Band. Ini termasuk kedalam ras siswa super aktif di luar jam sekolah. Tapi, di SMAN 5 Denpasar ga ada tu namanya ekstra kurikuler Marching Band, tapi gimana dia bisa masuk Marching Band?

Emang ada MB di SMANELA (sebutan keren nama sekolah SMAN 5 Denpasar)?

Aku kan pemain tamu MB Udayana dari kelas 2 SD, udah pernah lomba ke Jakarta bareng MBU main front ensemble, Mz! alatnya namanya Marimbam, search aja di Google kalo kepo sama alatnya.

Gimana tu pas kamu ikut kompetisi bareng MBU (Marching Band Udayana) di Jakarta?

Jadi, awalnya aku memang ikut marching band dari TK. Awalnya itu iseng aja, orang tua masukin aku ke sana. Eh, mereka malah semangat banget dukung aku setelah Juara 2 kali berturut turut di Langgam Indonesia, lomba MB yang diadain MBU.

Terus pas SD aku dimasukin Saraswati 1 karena rekomendasi pelatih. Kebetulan pelatihnya sama kaya di TK dan di MBU. Jadilah aku masuk sana dan masuk ekskul MB dari kelas 1 SD. Padahal kan aturannya kelas 3 baru boleh ikut. Nah terus aku ikut Langgam lagi kan bareng MB. Balagana (MB di SD 1 Saraswati),  Juara 1 lagi.

Terus sama pelatihku disuruh nengok latihannya MBU yang untuk ke GPMB 2007 itu. Aku kesana sama bapakku. Terus disuruh coba mainin lagunya kan. Ternyata aku cepet bisanya. Ya udah aku disuruh ikut main. Tapi dapet keringananlah ga perlu latihan seberat anak-anak kuliahan itu. Jadi aku latihan tiap pulang sekolah, bawa baju ganti gitu. Kadang masih pake rok sekolah aja sampe malem latihannya. Terus belajar juga tetep diawasin bapakku. Latihan kurang lebih 4 bulan. Terus ke Jakarta ditemenin Bapak.

Perjuangan banget sebenernya supaya bisa main Marimba waktu itu, karena tinggi banget kan buatku waktu itu. Perutku sampe sakit karena terus ditekan sama alat kalo mau menjangkau not yang agak jauh dari jangkauan tanganku. terus dibikinin kursi kecil gitu buat lomba biar gampang mainnya. Jadi pusat perhatian satu Istora karena barisan jadi jomplang ada aku di tengah-tengah orang kuliahan yang tinggi-tinggi. Terus keliatan banget wajahnya anak SD, hahahaha!

Gilaa ni cewek masih bocah aja udah ikut-ikutan Grand Prix segala…
Nah sekarang kamu mau persiapan ikut lomba apa ni, Ka?

International Drum Corps Championship. Eh atau Competition ya? Lupa aku, hahaha. Itu lomba taraf internasional yang diadain kerjasama bareng Drum Corps International (DCI), dimana DCI itu adalah lomba marching band tingkat internasional yang jadi kiblatnya seluruh marching band di dunia ini. Jadi lombanya lebih bergengsi dari GPMB yg cuma tingkat Nasional dan Piala Presiden.

Widiihhh, semangat yaa Rika, semoga nanti bisa mengharumkan nama Indonesia…

Percakapan kita tetap diakhiri dengan ketawa bersama. Jadi pesen dari Mz asah terus bakat kamu samapai “bakat” apa yang kamu inginkan.

Comments

comments